Jenis-jenis Selingkuh

12:34:00 PM

jenis-jenis selingkuh

Hola!

Btw, gue kepikiran buat nulis tentang jenis-jenis selingkuh ini bukan karena gue abis jadi korban selingkuh ye melainkan gara-gara blogwalking. Tapi, gue lupa blog siapa itu yang menerbitkan kegelisahan gue akan topik ini. Sebelum ngebahas jenis-jenis selingkuh yang gue maksud, izinkan gue memberi definisi tentang selingkuh.

Mengutip dari Wikipedia, selingkuh adalah istilah yang umum digunakan terkait perbuatan atau aktivitas yang tidak jujur dan menyeleweng terhadap pasangan, baik pacar atau suami-istri. Istilah ini umumnya digunakan sebagai sesuatu yang melanggar kesepakatan atas kesetiaan hubungan seseorang.

Jadi, intinya, selingkuh adalah perbuatan tidak setia.

Banyak orang yang merasa mereka udah setia, tapi tetap dianggap selingkuh oleh pasangannya. 
Why? Ini karena mereka menjalin komunikasi terlalu intens dan terbuka dengan pihak yang dianggap sebagai orang ketiga, yang pastinya rentan memicu kecemburuan dan pertengkaran.

Kok, memicu? Emang dasar pasangan gue aja yang cemburuan.
Ada aja sih, yang mikir kayak gitu. Analoginya begini. Misalnya, ada orang yang alergi dengan gorengan. Ada juga orang yang makan apa pun, selo-selo aja. Tapi, nggak menutup kemungkinan kan, gorengan memicu sakit tenggorokan pada orang yang non-allergic? Semua orang bisa nggak cemburuan asal pemicu untuk negative thinking-nya juga nggak ada. Kadang, doyan hapus histori chat sama seseorang karena takut dibaca pasangan. Kenapa harus takut? Kenapa harus diem-diem? Kalo emang nggak ada apa-apa, masih bisa jelasin ke pasangan, kan?

Sebagai cewek yang hobi menganalisis hal-nggak-penting, gue mengklasifikasikan jenis-jenis selingkuh berdasarkan aktivitasnya menjadi empat bagian. Coba simak apa aja jenis-jenis selingkuh tersebut.

1. Selingkuh pikiran

Udah punya pasangan, tapi masih mikirin mantan adalah salah satu contoh selingkuh pikiran. Diam-diam, tanpa sepengetahuan pasangan, kita masih ingin tahu perihal kabar si masa lalu. Pasangan percaya kalo kita setia dan dia berusaha keras menjadi yang terbaik buat kita. Tapi, bukankah kita sedang menyia-nyiakan kepercayaannya?

jenis-jenis selingkuh

2. Selingkuh emosional

Ini lebih sering terjadi sama cewek, sih, meskipun banyak juga cowok yang melakukan ini. Berawal dari cerita keseharian, hal-hal sederhana, bahkan curhat tentang pasangannya sendiri. Inilah gerbang menuju merasa adanya kedekatan secara emosional. Biasanya, alesannya, “Dia kan, temen aku...”
Padahal, kebanyakan pasangan bermula dari pertemanan, bukan?
Tiba-tiba, pasangan makin jauh aja. Makin lama, makin ngerasa si temen ini lebih perhatian dan pengertian, atau malah lebih sepaham dalam obrolan. Eh, tau-tau udah lebih sering komunikasi dan jalan bareng si temen ini.

Kalo pasangan tau, gimana?

3. Selingkuh fisik

Hal ini umum terjadi sama orang kantoran. Atas nama profesi, kerap bertemu dan jauh dari pasangan ngebuat seseorang memilih untuk bermesraan dengan orang ketiga. Apalagi, kalo cowok normal lihat cewek cakep yang meresponsnya dengan baik, hmmm nggak usah ditanya, deh. Peluang selingkuh jenis ini terbuka lebar. Ditambah lagi kalo ceweknya sendiri bawel bukan main, udahlah semakin enggan ngejalin komunikasi. Mending ke kafe bareng rekan “ashoy” yang ada di depan mata.

4. Kombinasi ketiga selingkuh di atas

Lho, kenapa ada bagian ini? Bukannya, selingkuh fisik udah pasti selingkuh emosional?

Menurut gue, sih, enggak. Ada juga selingkuh fisik yang tanpa melibatkan perasaan, kan? Misalnya, kayak om-om yang suka bayar cewek buat diajak bobo bareng. Istilah kerennya, cinta satu malam.
Nah, beda ceritanya dengan kombinasi dari ketiga selingkuh ini. Pikiran, hati, dan raga lebih berpihak pada orang ketiga ketimbang pasangan sendiri. Kita lebih menikmati kebersamaan bersama orang ketiga itu. Malah, kalo diajak jalan-jalan sama pasangan, ada aja alesan buat nolak permintaannya.

jenis-jenis selingkuh


Baca postingan ini, kok, jadi kesannya punya pasangan bikin langkah terbatas, ya?

Ya jelas. Jangan masuk dalam sebuah ikatan kalo nggak mau kebebasan lo direnggut. Kalo mau bebas, silakan jomblo seumur hidup.

Sering terjadi seseorang selingkuh dengan alasan kesalahan pasangannya. Hmm, kalo setia sih, setia aja, nggak perlu cari-cari alasan. Selingkuh dengan alasan apa pun hanya membuktikan bahwa kita nggak setia.

Tanpa sadar, bisa aja kita masuk kategori selingkuh. Untuk menghindarinya, bangunlah komunikasi yang baik dengan pasangan agar bisa membuat batasan-batasan yang jelas. Jadikan dia sebagai pasangan terbaik sekaligus tempat curhat, penasihat, sahabat, dan orang yang tidak tergantikan posisinya dengan orang lain. Andai ada permasalahan dalam hubungan, diskusikan bersama. Hindari curhat ke lawan jenis yang lain.

Kebelet selingkuh?
Ingatlah betapa hubungan dengan pasangan begitu berharga. Kenyamanan sementara tidak bisa menggantikan pasangan yang setia.

Merasa selingkuhan akan bisa memberi lebih banyak kebahagiaan?
Tinggalkan pasangan lo sekarang juga. Jangan buat dia sakit lebih dalam.

Siapa saja bisa selingkuh, tapi nggak semua orang bisa setia. Dan ingatlah, sesuatu yang dimulai dengan tidak baik, biasanya akan berakhir dengan tidak baik juga. Selingkuh adalah perbuatan yang tidak baik, apa pun alasan di baliknya.

Itulah tadi jenis-jenis selingkuh yang gue maksud. Pernah selingkuh? Ngaku, dong, sama gue! *smirk


“Love does not hurt when the heart is not engaged with its affairs” ― Ikechukwu Izuakor












Pic Source: Pinterest

You Might Also Like

15 comments

Comments
15 Comments
  1. tak ada perselingkuhan yang di benarkan haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. oncom, giliran yang kayak gini kamu komen pertamax =))

      Delete
  2. suka banget sama kata2 ini "Kenyamanan sementara tidak bisa menggantikan pasangan yang setia." :D btw kayaknya untuk poin pertama itu selingkuh yang paling mudah dan paling g gampang ketahuan deh haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciyeeee pasti pernah ngalamin yang pertama ya mz?

      Delete
  3. Aiihh blognya kece nian. So clean gitu.
    Hmmm kalo aku, ....
    *ngaku ga ya?*

    Kayanya sih ga selingkuh, kalo ada publik figure yang aku suka, ganteng banget, trus ngebahasanya dia aja di dpn pasangan dengan muka berbinar2. Itu Bkn selingkuh kan??? Huahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiih Mbak ^^

      Wahahahaa kalo itu sih palingan ditanggepin dingin sama pasangan Mbak, ya nggak? :))

      Delete
  4. MUdah mudahan kita semua dijauhkan dari sifat itu ya mbak :-)

    ReplyDelete
  5. justru saya yang sering di selingkuhin sedih kan :(

    ReplyDelete
  6. Postingannya lucu. Yang serem kalo jenis selingkuhnya ambil tiga2nya :D

    Eh, gambarnya itu lebih serem lagi .... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha makasih bun.
      Sebenernya agak pulgar potonya, tapi nggak nemu gambar yang pas :(

      Delete
  7. selingkuh fisik itu yang paling gak bisa maapin dah -___-

    Nauzubillah semoga gue dan dia gak kayak gini deh, kudu cepet2 nikahin dia nih #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha pak guru, buruan nikahin adik ituuu #eh

      Delete
  8. Ririn Famur WandesRahayu Lubis · Blogger at Melalak cantik
    Hai khansa smile emoticon
    Sebenarnya kalo saya sendiri yang sering terjadi itu selingkuh emosional dikarenakan suka kesal sama pasangan maka bercerita dengan teman yang berlawan jenis untuk bertukar pikiran. Dan pada akhirnya memang teman tersebut menjadi naksir setelah saling curhat.
    Inilah yang ujung-ujungnya bisa menyebabkan perselingkuhan tadi grin emoticon
    Terima kasih infonya khansa smile emoticon
    Warm regard
    melalakcantik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena perempuan butuh didengarkan dan dipertahankan. Jika lelakinya membiarkan lelaki lain menghapus air mata perempuan itu, dia harus siap dengan kehilangan. Setidaknya, kehilangan kehangatan si perempuan. :')

      Delete