Roemah Indonesia Kitchen: Menikmati Syahrini di Sini!

7:47:00 PM

Roemah Indonesia Kitchen: Menikmati Syahrini di Sini!

Roemah Indonesia Kitchen: Menikmati Syahrini di Sini! Dari dulu, gue emang paling demen sama yang namanya cowok Jawa. Ada manis-manisnya gitu. Tapi, sedemen-demennya gue, tetep aje nggak ada cowok Jawa yang nyantol. Ya soalnya mereka bergidik ngeri ngelihat gue yang nggak ada kemayu-kemayunya. Selain demen cowok Jawa, gue juga demen makan. Minimal sehari sekali, tapi biasanya tiga kali atau bisa lebih. Kalo lo juga demen makan tiap hari kayak gue, mungkin kita jodoh.

Dalam rangka mempertahankan passion makan di diri gue, nggak jarang gue berburu kuliner. Nggak bisa gue pungkiri juga, sekarang ini milih tempat makan bukan lagi cuma karena rasa hidangannya. Faktor penentu lain adalah konsep si tempat makan dan... wi-fi beserta stopkontak. Gue sendiri adalah tipikal orang yang menjadikan wi-fi dan stopkontak sebagai kiblat memilih tempat makan. Sebenernya, ini nggak bakal kejadian kalo gue punya pacar cowok Jawa yang mau nemenin gue makan di luar. Nggak akan ada waktu dong, buat buka-buka laptop. Pasti jadinya suap-suapan, yayang-yayangan, plus ngelapin bekas makan di ujung bibir mulut doi. #najisluFun 

Suatu siang, gue lagi ngikutin sebuah event yang isinya ABG semua. Di hari itu, gue bener-bener sadar kalo gue ini udah menua. Nggak ada lagi tuh, excitement ketika lo bakal ketemu dengan segambreng bintang muda populer Ibukota. Atau mungkin, saat itu guest star-nya adalah rekan-rekan kerja gue dulu. Gengsi, nyeeeet. Hehehe. Dan didasari rasa gengsi yang terakuisisi oleh rasa lapar, lalu mereka berkombinasi dan berkolaborasi menghasilkan secercah emosi, gue pun ngajak Ijat dan Yuha buat cari makan enak. Harus enak pokoknya! Ini adalah risiko akibat mereka menghadirkan gue di event yang ngebuat gue bak anggota groupies yang nunggu-nunggu idolanya. Pret.

Awalnya, kita mau makan di sekitaran Jl. Sisingamangaraja. Pas ngelewatin RS. Permata Bunda, Ijat tereak—nggak bisa dibilang tereak juga sih, karena dia ngomongnya selalu tereak-tereak emang—ngajakin makan di Roemah Indonesia Kitchen. Berhubung gue emang anaknya easy going alias gampangan kalo udah denger nama resto, gue buru-buru ngangguk. Jujur aja, hari itu abis hujan dan lembap-lembap gimana gitu, makin bikin gue males makan di pinggiran.

Ngelewatin jalan sekitaran Pasar Sambas, memori lama terkuak kembali. Gue inget banget waktu kecil, gue selalu potong rambut sama encik-encik Tionghoa yang umurnya udah sama kayak pohon palem di rumah gue. Tua bener! Entahlah beliau masih hidup atau enggak, yang jelas dia sangat berjasa dalam perjalanan hidup gue. Dia adalah salah satu pahlawan yang gue kenang meski nggak gue kenal. #naooon

Gara-gara sibuk nostalgia sendiri, gue sampe nggak sadar kalo udah sampe di Roemah Indonesia Kitchen...

Roemah Indonesia Kitchen tampak luar

Pas ngelihat penampakannya, gue langsung guessing sendiri kalo ini gedung dulunya adalah rumah. Bukan rumah Barbie ye, soalnya ini gedung warnanya kagak pink kecuali lo rabun ayam. Begitu masuk, gue makin yakin ini dulunya rumah, banyak ruang dan sekat-sekat. Emang dasar gue orangnya kepo dan udah latihan kepo bertahun-tahun, dari salah satu pelayan, gue dapet info kalo ini dulunya rumah Tjin Lin yang dibangun tahun 1932. Sekarang sih, pemiliknya adalah Harsidi Kosim yang juga pemilik bengkel Sehat di kota Medan.

Jangan ngarep bisa mojok sambil ber-AC ria di sini. Soalnya, resto yang dibuka sejak 11 Desember 2013 ini cukup terbuka dan udah sejuk meski minimal penggunaan AC. Bangku yang disediakan juga nggak memungkinkan lo ngelendot-lendot manja sama selingkuhan. Gimana selingkuh, pacar aje masih inden. Nggak usah belagu, deh. Tapi, keadaan ini nggak menutup kemungkinan lo grepe-grepe tangan pacar orang. Soalnya, ada juga tempat lesehan di bagian samping lantai satu.






Dengan tema kolosal yang bikin lo ngerasain “bau” zaman dulu, tempat ini paling cocok buat bersantai tanpa gadget. Kita bertiga memilih duduk di lantai dua. Di sana, ada tiga bagian: outdoor, ruang yang sepertinya disediakan untuk pengunjung yang dateng rame-rame dengan meja persegi, dan ruang yang isinya meja bundar dan meja kotak. Kita sama-sama terpikat dengan meja bundar ala rumahan.






Btw, di sini mbaknya ramah banget, lho! Cantiknya nambah 33%. Selain ramah, mungkin mbaknya jomblo soalnya kagak ade tuh, cincin melingkar di jari manisnya. Ebuset, segitu perhatiannya gue sama waitress. Gimana sama kamu, coba~

Mbak bersuara lemah nan lembut ngasi gue menu yang tampilannya kayak koran. Toelisannya poen, jadoel gitu. Penuh dengan “oe-oe” yang bikin gue mumet bacanya. Maklum, gue udah lama nggak SMS-an kayak gini,

“QaMoe d! M4na 4y4nQ?”

Bukan karena gue segitu fakir asmaranya, tapi ya sejak banyak aplikasi messenger, gue kagak punya pulsa buat SMS!

Menu yang tersedia adalah makanan nusantara, dari Sumatera sampe Papua. Ibarat Upin Ipin, gue ini suka banget yang namanya ayam goreng. Nggak harus buatan Kak Ros, yang penting berbumbu dan halal. Karena gimana jadinya kalo ayam yang gue makan ternyata peranakan ayam dan babi? Siapa yang mesti bertanggung jawab? Ayam? Babi? Atau anjing yang mergokin mereka lagi bikin anak, tapi nggak misahin mereka berdua??? Gue nggak tau sih, dan nggak mau mikirin juga.

Jadilah, mata gue fokus sama menu ayam. Ajam Taliwang. Di sini ada Ayam Taliwang! Kali terakhir gue makan ayam jenis itu semasa masih kuliah di Bandung. Oke fix banget, gue persunting itu Ajam Taliwang. Minimal, kalo nggak bisa jatuh cinta pada pandangan pertama sama cowok Jawa, gue bisa melakukan itu pada seporsi ayam bercita rasa pedas. Setidaknya, itu nggak sepedas cibiran haters—emang lo punya, Fun? Ada gitu yang peduli sama lo?

“Nasinya mau nasi putih aja atau diganti nasi lain, Kak? Cuma nambah lima ribuuu, lho....”

Kata “lima ribu” itu terdengar begitu syahdu di kuping gue. Menggoda gue untuk menelisik menu nasi mana yang bakal gue pilih. “Nasi Papua, Mbak. Ada tambangnya, nggak?” kata gue. Mbaknya pun langsung males dan buru-buru nanya mau minum apa. Gue yang masih polos ini bertanya, “Ini minuman yang ada ‘IJS’-nya spesial ya, Mbak? Kepanjangannya apaan, sih?” Si Mbak kembali tersenyum lucu sambil ngejawab, “Itu dibacanya ‘es’, Kak. Ejaan jaman dulu.” Gue pun memilih Ijs Thee Tjanda Kembang karena katanya janda itu lebih asoy daripada gadis. Gue pengin buktiin apakah urban legend itu salah atau bener-bener nggak bener.

Sementara itu, Ijat pesen Nasi Poetih Ajam PKI dan Yuha memilih Nasi Bakar Telur Asin. Gue sebenernya takut sama pesenan si Ijat, apakah setelah ini dia akan menjadi komunis? Atau, bisa-bisa ini resto kena hukum hate speech gara-gara pake nama itu buat ayam. Atau sebenernya, emang gue aja yang lebay dan garing?



Ajam Taliwang
Ajam PKI
Kalo dilihat sekilas, penampilan Ajam Taliwang dan Ajam PKI nggak jauh beda. Tapi, rasanya sih, beda banget. Soalnya, bumbu Ajam Taliwang pake sedikit terasi dan cabenya dihaluskan, jadi rasanya lebih asin daripada Ajam PKI. Ayam PKI nggak pake terasi dan selain cabe yang dihaluskan, ditambah lagi cabe yang dirajang. Buat gue, rasa pedes Ayam PKI menjurus ke too spicy-bit bitter khas cabe asli.

Nasi Papua
Nasi Papua yang gue pesen aseli, enak! Cara masak nasi ini adalah digoreng dengan berbagai bumbu dan potongan ikan asin. Terus, dimasukin ke daun pisang, lalu dibakar. Wangi dari daun yang nempel ke nasi bener-bener berhasil nambah cita rasa Nasi Papua ini. Untuk Nasi Bakar Telur Asin sendiri, cara masaknya sama dengan Nasi Papua. Yang gue heran, rasa asinnya tuh, nggak seasin telur asin pada umumnya. Mungkin, ayam yang bikin itu telur nggak terlalu keringetan kayak biasanya. Telurnya pun selembut kasih sayang ibu.
Nasi Bakar Telur Asin
Oh ya, nasi yang dihidangkan lengkap dengan tempe dan sayur asem. Labu dan jagung yang ada di sayur asemnya juga lembut, rasa asemnya pas, bikin gue ngabisin itu sayur. Pengalaman sih, beberapa resto nggak terlalu naruh perhatian pada pelengkap makanan kayak gitu. Dan Roemah Kitchen Indonesia sukses bikin gue doyan makan sayur asemnya.

Ngelihat Ijs Thee Tjanda Kembang, pasti kita bakal bilang itu es teh manis. Emang sih, serupa, tapi rasanya nggak sama, lho. Ijs Thee Tjanda Kembang pake sirup gula dan rempah gitu. Ketika gue nenggak itu minuman, rasanya kayak teh manis bikinan orang zaman doeloe. Aromanya pun cukup bikin nagih.

Saatnya bayar bill. Dengan sok iye, gue nanya sama si Mbak manis, apa signature dish & drink dari Roemah Indonesia Kitchen ini.

“Ikan Bawal Karo dan Djoes Soepersemar Semangka Berenang, Kak.”

Fuaaarkkk, itu minuman apa motto hidup? Panjang bener! Sebenernya sih, terbit sedikit sesal dari benak gue kenapa nggak nanya hal ini sebelum mesen. Tapi, apalah daya, waktu nggak bisa diputer. Satu-satunya yang bisa diputer cuma sekrup di belakang jam dinding.

Overall, mulai dari tempat yang nyaman, service baik pelayanan waitress dan parkir, juga cita rasa, gue puas. Apalagi ngeliat harganya yang nggak bikin jebol kantong. Satu kekurangannya sih, meski ayamnya lembut, bumbunya kurang meresap ke dalem. But, it’s not a big problem. Toh, rasanya tetep tasty, kok. 

Gue sangat apresiasi sama effort dari pengelolanya buat bikin konsep nusantara di era penjajahan Belanda. Properti dan menu hidangan bener-bener dirancang secara apik dan teratur. Buat lo yang doyan foto-foto diri, bolehlah singgah kemari. Di sini juga ada musala dan toilet yang bersih. Entah kenapa, gue adalah orang yang menilai kebersihan sebuah resto justru dari toilet dan pakaian waitres-nya.


Apakah gue bakal balik mencicipi makanan di Roemah Kitchen Indonesia? Of course, yes! Gue penasaran sama Ikan Bawal Karo dan Sambal Tuk-tuk-nya. Di kunjungan kali ini, ada hal yang bikin gue gagal paham. Mungkin, lo kebayang backsound yang diputer adalah lagu-lagu klasik atau justru lagu nasional. Kalo lo mikir gitu, salah besar. Yang diputer adalah sealbum lagu Syahrini yang diulang-ulang. Membuat gue menikmati, betapa seksinya suara Syahrini. 




Sebuah frasa Latin mengatakan,

Cibi condimentum est fames. Rasa lapar adalah bumbu setiap hidangan. 

Info Harga:
Nasi Poetih Ajam PKI 30rb
Nasi Ajam Taliwang Papua 35rb
Nasi Bakar Telur Asin 25rb
Ijs Thee Tjanda Kembang 8rb





Roemah Indonesian Kitchen

Jl. Sawahlunto no.14, Simpang Jl. Amuntai (Belakang RS. Permata Bunda)
Medan
061-7347402, 91325515

You Might Also Like

17 comments

Comments
17 Comments
  1. informasinya komplit bgt mbak,,, btw neh tempat makan artistik bgt yah, konsepnya keren!
    next bakalan mampir kesini nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyesss, aku cocok kayaknya jadi marketing resto ya #lah #ngaco

      Delete
  2. Jadi ngiler liat nasi Ajam Taliwang Papua. Sedap tuh, kayaknya. Sesekali jadi pengin pergi ke Medan. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak cuma di Medan kok, banyak makanan enak. :)

      Delete
  3. Tempo hari aku milih tempat duduk di lantai 2 deketan sama si motor antik itu :D. Suasana malam di resto itu juga lumayan cakep... berasa tempo doeloenya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa kakmoyy, aku juga pengin nyobain kalo malem2.
      soalnya pasti lebih adem juga :D

      Delete
  4. Ahhhh mbakkk lama gak main ke sini sekarang jadi tukang erpiew makanann. \:D/
    Hahaha kok itu malah jadi suara syahrini ya? Eh, eh aku belum pernah denger anak nasi papua. Hmmmm. \:9/

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih ga ripiu2 amaaat kresnoo.
      sukses buat series kamu yang baru yesss.
      semoga traffic lantjar pembaca senang.

      sini sini ke Medan :">

      Delete
  5. Alamak...
    Bikin pengen aja nih. BTW dekorasi ruangannya selfieable tuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. selfie ya... kasian banget sih kamu ketauan jomblonya. nggak ada partner foto :(

      Delete
  6. lengkap ah, aku curiga ini cafe punya kamu ya hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga punya kayak gini suatu saat. amiiin.

      Delete
  7. huh,diriku nyariin soal syahrininya ternyata cuma lagu syahrini yang di puter doang.tanggung jawab ih kak *abg labil*

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti judulnya berhasil ya? ahhhh, makasih iyaaah! :p

      Delete
  8. Haloha khansa :D
    Kemaren itu saya juga pernah melalak cantik ke Roemah Indonesia Kitchen ini rame-rame dengan teman ketika malam hari. Suasananya memang nyantai dan berasa di rumah sendiri ala ala jaman doeloe.
    Ini review asli komplit deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Holla, Kak!
      Aku pengin kemari lagi sih. Belom coba suasana malemnya. Kayaknya lebih greget >,<

      Thanks Kak :D

      Delete