7 Alasan yang Cowok Nggak Tau: Kenapa Cewek Suka Koleksi Sepatu

11:48:00 AM


7 Alasan yang Cowok Nggak Tau: Kenapa Cewek Suka Koleksi Sepatu — Siapapun ceweknya, mau feminine ataupun boyish, gue yakin sepatu ada di shopping list-nya. Buat kebanyakan cewek, bakal aneh rasanya kalo pake satu baju berkali-kali dalam seminggu, tapi enggak buat sepatu. Bener nggak, girls? Kalo gitu, sebenernya sebanyak apa pun koleksi sepatu cewek, ujungnya yang sering dipake ya, sepasang aja. Ehem....

Gue sendiri hobi ngoleksi sepatu. Saat lo ngelihat deretan sepatu gue, mungkin lo bisa ngegambarin karakter style gue kayak apa. Emang sih, gue juga bukan orang yang stylish-stylish amat. Tapi, buat urusan sepatu, se-nggak banget apa pun outfit gue hari itu, a pair of shoes are the king. Karena gue percaya kata-kata Coco Chanel, “A woman with good shoes is never ugly.

Kalo gue sih, selalu ngelihat sepatu hanya karena dua hal: unik dan nyaman. Boleh dibilang, gue jarang beli sepatu yang desainnya sederhana. Seandainya pun ada, itu karena gue harus berbagi sama nyokap dan kakak gue yang notabene punya ukuran sama. HAHA, sharing gitu, deh, namanya juga cewek.

Gue yakin, para cowok cuma bisa geleng-geleng kepala ngelihat cewek yang doyan bener ngoleksi sepatu, padahal akhirnya yang dipake juga cuma sepasang. Apalagi, kalo cowok dengerin berbagai jenis sepatunya cewek. Rumit, yes? *smirk*

Dear cowok, inilah 7 alasan kenapa cewek suka banget koleksi sepatu!

1. Sepatu/sandal adalah statement

Umumnya, dress dianggap sebagai outfit yang girly. Biasa dipadupadanin sama flat shoes atau heels. Tapi, nggak melulu kayak gitu, kan? Cewek bisa kelihatan kasual dengan dress, kalo doi pake sneakers atau slip on shoes. Di sinilah peran sepatu sebagai statement. We’re express our personality through our shoes and will appreciate and enjoy them.



2. Menambah kepercayaan diri

Sepatu hak tinggi misalnya, adalah cara instan buat nambah tinggi badan. Tubuh juga jadi lebih tegap dan betis lebih kencang. Apalagi, cewek tuh, doyan ngelabelin dirinya sendiri. Misalnya, mau nampilin kesan edgy dan cool. Pake gladiator sandals berwarna monochrome yang ninggalin kesan “dalam”. Atau, pengin bergaya preppy look, tinggal gunain yang namanya oxford shoes.

3. Kodratnya cewek yang sensitif

Entah gimana historinya, cewek kerap ngerasa jadi pusat perhatian atau diomongin sama orang—padahal sebenernya bisa aja enggak. Inilah sensitif yang gue maksud. Oleh sebab itu, banyak cewek berusaha tampil sebaik-baiknya. Harus match tuh, antara baju, tas, sepatu, dan occasion-nya biar nggak jadi lelucon cewek-cewek lain.

4. Cewek adalah makhluk yang detail

Pernah nggak sih, lo ngobrol sama cewek dan doi nyeletukin hal-hal yang buat lo nggak penting? Yap, itu karena cewek begitu detail. Sampai terkadang, sesuatu yang nggak terlalu terlihat pun bisa nggak luput dari pandangannya. Ketika seorang cewek ngomentarin sepatu orang lain, sebenernya doi juga sedang merefleksikan dirinya sendiri. Beda acara, beda sepatu. Anti bangetlah, yang namanya saltum.

5. Beda mood, beda sepatu

Suasana hati cewek bisa dilihat dari pilihan sepatu, lho. Lagi PMS dan males ribet, lebih milih yang ringan dan flat. Lagi mau ketemu the worst enemy, pakai sepatu yang unik dan sharp. Lagi ngegebet cowok backpacker, pilih sandal atau sepatu dengan earth tone kayak cokelat atau hitam. Lagi falling in love, kadang pengin terlihat lebih kalem dan cewek banget dengan pump shoes berwarna pastel. Mood swing yang beda-beda itu bikin sebagian cewek ngerasa butuh koleksi banyak sepatu.

6. Jenis sepatu yang dipakai menunjukkan emosi dan kekuatan

Seorang profesor antropologi di Universitas Rutgers, AS bernama Helen Fisher, Ph.D. pernah mengatakan, “Layaknya binatang, kita mengasosiasikan tinggi badan sebagai sebuah kekuatan. Sepatu juga menjadi ukuran kelas sosial, meskipun saat ini tidak menjadi patokan tetapi hal itu masih berpengaruh.” Soalnya, emang di abad sebelumnya, cuma orang-orang kaya lho, yang bisa menggunakan sepatu berhak tinggi!

Somehow, ketika seorang cewek memakai heels, dia akan terlihat punya kekuatan lebih dibanding cewek yang pakai flat shoes. Heels, wedges, dan stiletto emang sama-sama jenis sepatu yang bertumit, tapi kesan yang ditinggalkan ketiganya sunggulah berbeda, khususnya bagi para cewek.

7. Sepatu merupakan satu-satunya alat sandang yang bisa “dinikmati” penggunanya

Mau pake baju sekeren apa pun, lo baru bisa mandangin itu kalo di depan cermin. Beda ceritanya dengan sepatu. Saat dipake, lo bisa perhatiin dengan jelas, bentuknya, warnanya, sampai terkadang mengingat-ingat lagi alasan kenapa lo beli sepatu tersebut. Gue sendiri punya rak khusus untuk sepatu. Terus, setiap ngelihat rak itu, gue bisa mengenang momen-momen khusus dari masing-masing sepatu. Kayak floral wedges yang gue beli spesial buat acara wedding kakak gue ini....

Wedding kakak aja spesial, gimana wedding diri sendiri coba... #kode

Prinsip gue sendiri, daripada beli barang KW, mendingan beli local brand  atau unbranded. Makanya, nggak jarang gue beli sepatu di online shop. Mau gimana lagi, harganya lebih terjangkau dibanding gue maksa banget buat beli sepatu branded yang original.

Tapi, lagi-lagi ya, namanya cewek, impuls belanjanya itu kenceng, broooo. Gue pribadi, bisa ngerasa bersalah sehabis beli barang yang nggak penting-penting banget. Lain dengan sepatu, gue nggak pernah tuh, ngerasa bersalah sehabis beli sepatu sekalipun sebenernya lagi nggak butuh. Soalnya, dalam benak gue ada aja pembenaran, kalo beli sepatu tuh, nggak ada ruginya karena bisa dipakai berkali-kali. Misalnya ada cowok yang doyan koleksi action figure, gue sebagai cewek suka koleksi sepatu juga seperti sebuah karya seni. Ini ngeles bukan, ya?

Dan, jujur aja, gue pengin banget nambah keluarga baru sepatu-sepatu gue dengan new items yang branded. Apalagi, sekarang udah masuk bulan Desember yang artinya adalah liburan akhir tahun. Masalahnya, masih banyak prioritas yang lebih penting daripada beli sepatu mahal-mahal. Huft.
Emang sih, penghujung tahun itu banyak sale di mal-mal. Tapi, sebenernya harganya nggak terlalu berbeda dari harga aslinya. Udah capek-capek bersaing dengan emak-emak irit untuk dapet sepatu branded, eh taunya dapet sebelah doang. Makanya, gue lebih nunggu HarBolNas 2015 alias Hari Belanja Online Nasional.

Tunggu, tunggu, lo udah tau soal HarBolNas belum? Hmm, gue mau cerita dikit, ah.

Sekarang kan, di Indonesia sendiri belanja di e-commerce udah makin mudah. Dengan kemudahan yang ditawarin, orang-orang mulai beralih nih, ke online shopping. Secara nggak perlu rebutan sama emak-emak irit, nggak peduli hujan atau panas, cukup koneksi internet dan fasilitas banking.

Banyaknya antusias citizen dalam urusan belanja online, ngebuat toko-toko online nawarin berbagai produk dari berbagai brand dengan harga murah, tapi nggak murahan di HarBolNas ini. Sebenernya sih, di negara maju kayak Amerika Serikat dan Jepang, mereka udah ngelakuin perayaan kayak gini dari dulu, contohnya Cyber Monday. Indonesia juga nggak mau ketinggalan dong, ngedukasi masyarakatnya buat belanja online?!

Gue sih, ngidam “ngerayain” HarBolNas 2015 di Z A L O R A. Ya soalnya, dari semua e-commerce yang tergabung, ZALORA adalah salah satu pelopor HarBolNas Indonesia di tahun 2012. Otomatis, gue percaya banget sama ZALORA. Apalagi ada fitur COD, jadinya tinggal klik klik klik, terus anteng nunggu di rumah. Pastinya, selain sepatu yang gue cari, banyak lagi fashion item lain yang menarik buat dilirik.

Sale 1212 di tahun-tahun sebelumnya, diselenggarakan hanya di tanggal 12 Desember-nya aja. Tahun ini spesial banget, soalnya digelar 3 hari berturut-turut, mulai dari 10-12 Desember 2015. Katanya nih, ZALORA mau ngasi diskon sampe lebih dari 50%. Gimana nggak ngiler coba??? Yang pasti, gue masih punya waktu 9 hari lagi buat nyiapin pundi-pundi supaya bisa turut serta di HarBolNas 2015. Buat yang ngerayain Natal, udah punya outfit terbaik buat ibadah bareng si dia? Atau, yang mau liburan tahun baru, nggak mau cari sandal baru? Ah, ya, persiapan Sincia tahun depan, nggak kepikiran nge-stock heels biar kelihatan seksi?! Kakak-kakak cantik yang lagi siap-siap jadi MahMud alias Mamah Muda, sediain loafers gih, biar nggak capek kalo jalan-jalan.

From the talk talk to the walk walk, you can find joy and happiness. Choose what you want to be seen as and shoes it up like it is all about you. Because yes, it’s all about you. Dan itulah tadi 7 alasan yang cowok nggak tau, kenapa cewek suka koleksi sepatu.



By the way, menurut lo nih, daily shoes yang gue pake sneakers wedges—nunjukin pribadi yang kayak gimana, sih? Kalo jenis sepatu favorit kalian apa, nih?

You Might Also Like

14 comments

Comments
14 Comments
  1. harbolnas, ah cek dululah mana tau ada discount di zalora yiipeeee

    eh cek kalo gak ada waktu ya blogger lifestyle medan walaupun gak ada artikel baru :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku mah selalu baca kombur kalii tauuuk >,<

      Delete
  2. Aku suka ngoleksi sepatu tapi dana tidak mencukupi :')

    *efek kebanyakan kulineran*

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh kan, kamu yang cuek aja suka sama sepatu :p

      Delete
  3. Info yang keren, Kak. Emang ribet ternyata ya cewek itu, eh sepatu maksudnya. Hmmm... ngomongin sepatu nih, cewek gue pernah lho beli sepatu wakai gitu pas lagi diskon gede-gedean, berburu sama temen-temen kantornya. Uniknya karena mungkin dia kepincut sama sepatu itu, dia dengan pdnya nggak ngecek lagi sepatunya sebelum dibungkus. Tahu nggak apa yang terjadi kak? Pas nyampe rumah sepatu yang dia beli ukuran kanan dan kirinya beda. Di situ gue sebenarnya pengin ngakak sejadi-jadinya. Cuman ya cukup dalam hati aja. Nahan ketawa sampai mules. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. dih jahat! harusnya bukan diketawain, tapi dibeliin yang baru. namanya juga cewek hahaha
      makanya kan daripada kayak gitu mending beli online

      Delete
    2. Nggak usah terlalu baik, takutnya nanti dikira malaikat. Hahaha. Seleranya terlalu unik dan anti kemapanan. Hm... boleh juga tuh sarannya beliin dia sepatu di toko online. Kasih kejutan seru juga kayaknya. :)))

      Delete
    3. Yaelah, namanya cewek emang seleranya ada-ada aja.

      Pak, dilarang curhat di sini.

      Delete
  4. saya sama suami punya selera sama. Sama-sama suka sepatu kets. Jadinya malah ngerti aja kalau saya pengen sepatu kets. Sering juga yang tiba-tiba dia beliin buat saya. Dan, pilihannya saya selalu suka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bun, jadinya sehati gitu ya. Udah sama-sama ngerti aja. *jadi envy* :D

      Delete
  5. mungkin ada juga yang tahu tapi suka atut buat komen :P
    hihi
    http://www.tiket.kereta-api.net/

    ReplyDelete
  6. Aahahha setuju banget ini sama semua isi postingan ini. Jadi perempuan yang masih suka bingung pake sepatu apa tar kalau pergi si suami mah malah geleng-geleng nunjuk rak sepatu penuh ahhaha..
    melncur ahh ke zalora. thanks ya sist

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi, selalu ada alasan buat belanja ya bun :'D
      namanya juga perempuan, ada ajalah pokoknya

      Delete
  7. Oh ternyata ini... hehe baru tau kenapa temen prempuan suka bnget kolksi..

    ReplyDelete