Inilah 5 Faktor Utama Kenapa Bangga Jadi Anak Medan

9:34:00 PM


Inilah 5 Faktor Utama Kenapa Bangga Jadi Anak Medan Coba sebutin kota mana di Pulau Sumatera yang paling tenar? Udah pasti Medan-lah. Iya dong, lo kan, lagi baca post-nya anak Medan. Banyak hal yang bikin gue bangga jadi anak Medan, misalnya selebritis cantik kayak Raline Shah adalah bagian dari kami. Dan entah kenapa, banyak anak Medan yang bener-bener ngetop setelah ikut ajang pencarian bakat di TV, kayak si kembar Rizki Ridho D' Academy 2 yang digilai remaja perempuan dan emak-emak Indonesia.

Rizki Ridho D' Academy 2
Katanya sih, mirip Iqbal CJR, kinyis-kinyis gimana gitu...

Selain hal di atas, kenapa sih, bangga jadi anak Medan?

1. Di Medan banyak becak bermotor

Becak Medan

Bagi sebagian kota, angkot adalah rajanya jalanan. Tapi, enggak kalo di Medan. Di sini, becak bermotorlah yang berkuasa. Kalo mau belok, sopirnya jarang lihat spion. Mungkin, mereka takut baper lihat masa lalu kali ya.

Apa pun merk motornya, suara becak bermotor tetaplah sama. Khas banget kayak suaranya mantan. Meskipun kerap ugal-ugalan, sopir becak di Medan biasanya bakal ngingetin penumpangnya buat jaga barang bawaan. Soalnya, tindak kriminalitas bisa terjadi kapan aja, sekalipun sopirnya adalah reinkarnasi Valentino Rossi.

Gue sih, bangga banget Medan punya angkutan satu ini. Bisa bawa barang banyak, penolong di saat hujan, tapi harganya nggak semahal taksi. Satu keuntungan lainnya yaitu BISA CURHAT SAMA ABANGNYA! Superhero abis, Batman kalah, deh.

2. Virus “Ke-Medan-medan-an”

Lo orang Medan? Atau pernah tinggal di Medan? Atau akrab sama orang yang asli Medan? Pasti dengan mudah logat dan kosakata “kemedan-medanan” ini melekat sama diri lo. Semacam virus yang mudah merebak dan merasuk. Kalo udah kena, jadi asik sendiri ngomong pake gaya Medan. Mau Batak, Melayu, Jawa, Tionghoa, atau apa pun, kalo udah kenak virus ini, bisa jadi Medan kali bah!

3. Anak Medan selalu berhasil mendominasi di manapun mereka berada

Percaya nggak percaya, dengan keunikan yang dimiliki anak Medan, kami selalu bisa “terlihat” di lingkungan luar Medan. Cak ko tengok kawan di kampus, pasti ko tau yang mana anak Medan. Jangan lama-lama nengoknya, ko jatuh cinta pulak nantik!

Disebabkan sifat dominan ini, anak Medan terkenal dengan kera sakti bertindak sesuka hati. Ada lawan?

4. Mudah bergaul, mandiri, dan terkenal solid meski gengsi tinggi

Anak medan, Anak medan, Anak medan do au, kawan
Modal pergaulan boido mangolu au,
Tarlobi dipenampilan main cantik do au, kawan
Sonang manang susah happy do diau,

Nang pe 51, solot di gontinghi
Siap bela kawan berpartisipasi
378 Sattabi majo disi
Ada harga diri mengantisipasi

Horas... Pohon pinang tumbuh sendiri
Horas... Tumbuhlah menantang awan
Horas... Biar kambing di kampung sendiri
Horas... Tapi banteng di perantauan

Anak medan, Anak medan, Anak medan do au, kawan
Susah didonganku soboi tarbereng au
Titik darah penghabisan ai rela do au, kawan
Hansur demi kawan, ido au kawan


Anak Medan ada yang nggak tau lagu ini? Ah, mesti diragukan ke-Medan-annya! Ini adalah lagu yang dibikin hits sama Trio Lamtama dan bener-bener populer di kota ini.

Dari era VCD sampe bluray, ini tembang tetep eksis
Sesuai sama lirikinya, kekgitulah anak Medan. Lo bisa temui anak Medan yang gampang akrab di lingkungan baru, menjunjung tinggi yang namanya pertemanan. Tapi, kami nggak ragu buat pertahanin harga diri sesulit apa pun masalah yang lagi dihadapi. Kalo sekalinya udah ngerantau, anak Medan bakal gigih dan kerja keras, minimal buat bertahan hidup.

5. Makanan apa pun, pasti “berasa”

Jarang sih, nemu makanan hambar di sini. Sekalipun yang dijajakan bukan kuliner khas Medan, tapi kalo udah ada di Medan, rasanya maknyus benerrrr. Gurih dan penuh cita rasa. Contohnya, sate Padang. Berapa banyak penjaja sate Padang di Medan yang terkenal karena rasanya yang lezat? Hmm, ada juga makanan yang mungkin awalnya banyak orang yang geli ngelihatnya, kerang rebus. Tapi, kalo di sini, ini adalah sajian yang digemari, lho! Lengkap dengan saus kacang nanas yang seger. Kalo orang luar Medan main kemari, banyak yang berburu makanan ini.

Makanan Medan
Puja kerang ajaib, ululululu~

Meskipun anak Medan terkenal sebagai mereka yang berwatak keras dan kerap kasar, kami nggak pernah marah dengan stereotip “orang Medan makan orang”. Kami justru bangga karena inilah yang bikin anak Medan bisa mendunia. Ibaratnya, orang-orang tuh, cuma inget sama sesuatu yang paling: paling cantik, paling jelek, paling baik, paling buruk, paling unik, dan lain-lain. Nggak ada waktu dan tempat buat jadi biasa-biasa aja. Oooop, nggak aci marah. Ini lapaknya anak Medan. Senggol anak Medan, retak dada kau!

Apalagi kebanggaanmu anak Medan?














Pic source:
https://smeaker.com/hiburan/luar-biasa-tak-hanya-dermawan-selama-ramadhan-raline-shah-pilih-busana-tertutup
https://showbiz.liputan6.com/rizki-ridho-dacademy-2-pernah-pacari-cewek-yang-sama
https://blog.tokopedia.com/2015/09/indonesia-itu-kaya-dan-unik-alat-transportasi-tradisional-ini-menjadi-bukti-keunikan-indonesia/
https://lagubatak.wordpress.com
http://dyah-adenka.blogspot.co.id/

You Might Also Like

18 comments

Comments
18 Comments
  1. ke medan menadannya itu yang ampun DJJJJ

    ReplyDelete
  2. Nice note kak.
    :)
    Tapi kalau boleh saran,
    Kakak kalo nulis soal anak medan, nah aku fikir agaknya kurang pas kalau kakak gunakan 'lo-gue'.
    Aku-kau atau aku-kamu juga oke.
    Karna kalau pake lo-gue, kesan Medannya jd tipis kak. Hehehe
    Cuma saran kak ^,, ^

    ReplyDelete
    Replies
    1. *noted* thanks Kak Bibeh masukannya.
      Dalam bercerita di blog ini, kalo aku nulis sebagai "Funy" memang masih pake sapaan gue-elo. Ada yang pake aku-kau atau aku-kamu itu tulisan sebagai di luar Funy.

      Emang kurang pas sih, ya, hihihihi

      Delete
  3. Wooop, pujaaaaa keraaaang ajaaaaiib. Nanti kalo tanya jodoh aku tanya kerang ajaib ajalah

    Nih kalo versi aku Kenapa Bangga Jadi Anak Medan

    ReplyDelete
  4. betor ini ya, agak bangga-bangga jambu lah ya dengan keberadaannya. ya bangga soalnya ini angkutan khas Medan. tapi ya nggak suka juga kalau mereka suka-sukanya aja kapan mau belok. bisa membahayakan pengendara yang lain soalnya. herannya justru banyak yang menggemborkan tentang becak betor yang sesuka hatinya pas mau belok. seolah-olah itu hal yang membanggakan. padahal menurutku ya musti diubah demi keselamatan dan ketertiban lalu lintas *halah ngomong apa sih aku*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iya sih, Kak. Kalo ditinjau dari segi dikotomi (benar-salah) memang seperti itu. But, somehow hal ini yang jadi uniknya betor. Hihihi.

      Delete
  5. Haha, kenak kali bah ini artikelnya kak Funy. Aku pernah di Medan.
    "Tau ko medan", pernah denger ini kak ? haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tau dong hehehe ayo ke Medan lagi!

      Delete
  6. kalau aku lahir di Siantar sih,, tapi besar di Medan, yang pasti bangga lah jadi anak Medan,, :) selain diatas Tempat wisata di medan juga banyak loh kak,, itu yang buat aku bangga, jadi bisa sering-sering liburan.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Medan wisata, wisatanya di Medan aja?
      Hahahhahaa :p

      Delete
  7. Kuliner Medan yang maknyos semua bikin aku bangga jadi anak Medan. Kemanapun pergi pasti orang pada bilang kalo makanan di Medan enak-enak ! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena makanan yang enak-enak, orang Medan sintal-sintal dong ya Kak?
      Alias bahenol.
      Alias gagal pokus.

      Delete
  8. yang membuat mereka mendominasi juga adalah karena kelantangan suaranya. Bisa kalah kita orang Jawa. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha bener sih, tapi gimana aku yang pejabat alias peranakan jawa batak 8'))

      Delete
  9. Karena sangat bangganya, makanya awak buat portal Cerita Medan ini kak, hihihiii

    ReplyDelete