Salah Jurusan Kuliah

11:29:00 PM

salah-jurusan

Salah Jurusan Kuliah — Di saat anak-anak muda di luar sana sibuk dengan membuat invention dan melakukan inovasi, mungkin di antara kita masih ada yang resah dan gelisah gara-gara jurusan kuliah yang nggak sesuai sama passion. Bawaannya males kuliah, mudah ngerasa jenuh, dan enggan untuk memahami perkuliahan.

Guys, sekarang kita hidup pada masa di mana Miley Cyrus hobi pake sempak doang, doi bukan lagi si manis Hannah Montana dalam Disneys series. Dan di masa ini, kata “passion” digadang-gadang sebagai alasan kuat buat pindah-pindah jurusan. Bahkan, nggak sedikit yang memilih untuk hengkang dari kampus, kemudian mencoba memulai peruntungan lain.

salah-jurusan
She just grow... People change....

Kenapa harus kuliah?

Kebanyakan sih, pembicaraan soal kuliah ini dimulai dari orangtua. Mereka merancang berbagai hal demi masa depan kita. Boleh dibilang, harapan kuliah itu ya ujung-ujungnya biar dapet kerjaan bagus dan mapan. Nggak ada tuh, anak yang disuruh kuliah supaya bisa jadi sopir angkot. However, entah kenapa dengan segala kemudahan yang ada di era Informatika ini, anak muda jadi semakin mudah denial, menolak kemungkinan-kemungkinan dengan asumsi yang dilabeli sebagai “keiidealisan” masing-masing.

salah-jurusan

“Buat gue kuliah cuma butuh ijazah, doang. Nggak perlu paham-paham banget. Gue bisa cari duit tanpa ilmu kuliah.”

Pernah nggak, denger atau nyeletuk kayak gitu? Rasanya, kalo kuliah masih dibayarin, kurang pantas ya, mengatakan hal tersebut. Logikanya, kalo emang segitu banyak duitnya, kenapa masih harus duduk di kelas buat dengerin omongan dosen? Bukannya bisa aja lagi ngitungin dolar yang nggak berseri di balik sebuah meja? Enggak, di sini gue bukan pengin menghakimi pilihan orang lain. Gue pengin ngomongin soal tanggung jawab dan kepercayaan keluarga yang akhirnya, nganter kita ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi dari bangku sekolah.

Kenapa gue bisa ngomongin ini?

Gue lulus SMA di usia 13 tahun, terlalu dini buat punya keputusan yang fix dalam membuat tujuan hidup. Sementara, gue diwajibkan sesegera mungkin buat nentuin mau kuliah apa dan di mana. Berhubung doyan ikut olimpiade TIK dan didasari ikut-ikutan temen, gue jatuhkan talak pilihan pada Sistem Informasi. Waktu itu, jurusan berbau IT belom se-booming sekarang. Gue nggak tau tuh, apa yang bakal gue temui kalo nyemplung ke dunia satu ini. IT? Sounds cool... I ever thinked like that. Gue jalanilah kuliah sebagai mahasiswi yang kudu ngetik kode program, nganalisis masalah-masalah yang bisa ditangani oleh sistem, dan bongkar-bongkar daleman komputer meski belom ngerasa itulah jalan hidup gue.

Seiring berjalannya masa perkuliahan sebagai tukang kode, gue hobi nulis karya ilmiah. Berbagai paper contest gue ikutin. Nggak jarang, gue menang. Gue juga pernah bikin creative writing event, gitu. Ikut lomba-lomba blog, mulai dari yang antarkampus sampe lomba yang disokong brand besar. Gue mulai ngerasa punya yang namanya passion. Gue punya “cinta” tiap kali gue nulis atau ngomongin tentang dunia tulis menulis.

Gue pun bermimpi besar tentang kepenulisan. Gue ngerasa semakin jauh dari script program dan segala tetek bengeknya. Gue mulai dapet tawaran freelance nulis konten, copywriting, ghostwriting, ngedit naskah indie, sampe kerja di publishing company.

salah-jurusan

Passion boleh nulis, tapi bukan berarti bener-bener buta komputer karena nggak “cinta”.

Sadar banget, kuliah IT adalah tanggung jawab untuk menyelesaikan apa yang udah gue mulai. Gue nggak mau kalo kuliah semata-mata pengin ijazah aja sekalipun gue bercita-cita jadi pengusaha yang kebanyakan nggak bakal bawa-bawa itu selembar kertas.

Biarpun ngerasa IT bukanlah minat gue sesungguhnya, gue tetap berusaha untuk bisa paham materi-materi kuliah. Tetep belajar ngoding, mengasah logika dalam pemecahan masalah, dan menghitung manual ala caranya mesin di dalam komputer. Gue nggak mau kuliah bertahun-tahun, tapi bener-bener nggak dapet skill apa-apa. Mending sekalian kursus aja kan, dapet skill tanpa harus buang banyak waktu, pikiran, dan tenaga?

Nggak harus kuliah biar sukses.

Emang nggak ada yang 100% di dunia yang fana ini. Semua pasti punya probabilitas lain meski hanya 0,0001%. Pengalaman yang gue dapet baik based on my own experience dan cerita orang lain, ngebuktiin kalo kuliah akan bawa hal positif saat bekerja dan mengelola kehidupan di masa depan. Umumnya, kemampuan nganalisis orang yang bener-bener kuliah dengan yang nggak kuliah sama sekali akan berbeda. Ya, walau nggak nutup kemungkinan yang nggak kuliah itu bisa lebih berkualitas. Kan, tetep ada 0,0001% tadi.

Nggak harus kuliah biar sukses, tapi nggak juga bikin kita nyia-nyiakan kesempatan kuliah. Kalo emang dikasih kemudahan untuk itu, manfaatinlah, guys. Jangan ngerasa kalo ini jurusan bukan passion kita, langsung berhenti gitu aja. Musuh terbesar manusia emang dirinya sendiri. Ketidakberhasilan seseorang kebanyakan ya karena mindset-nya sendiri. Nggak ada kesuksesan yang gampang dan instan. Kalo ada, mungkin harga manual book-nya milyaran.

Ringankan perasaan, temukan “cinta”.

Lo bisa bilang itu passion lo bukan karena paksaan orang lain, lho. Itu semua muncul dari diri lo sendiri. Berarti, lo yang ngendaliin, kan? Nah, kenapa kemampuan kayak gini nggak dipake buat ngendaliin diri supaya perasaan jadi ringan? Mulai berpikir buat ngejalanin kuliah bukan sebagai beban dan hal menyebalkan. Bisa sebagai kunci hidup, sebagai rutinitas yang menyenangkan, sebagai cara agar bisa berguna bagi lingkungan, atau bahkan sebagai rasa pengabdian kepada orangtua. Dengan begitu, lo bisa nemuin “cinta” setiap hari.

salah-jurusan

“Ini bukan passion gue. Gue nggak bisa!”

Ah, seringnya, itu cuma ketakutan yang kekanakan. Pemberani bukanlah mereka yang nggak takut, tapi mereka yang takut tapi tetep ngejalaninnya, ngehadapi rasa ketakutannya. 

Salah jurusan kuliah, gitulah judul tulisan ini. Yang salah bukan jurusannya sih, tapi diri sendiri. Kan, yang milih ujungnya pribadi masing-masing. Hehe... Jangan nyalahin keluarga atau apalah-apalah, baliknya ke kita lagi, kok! Eits, yang salah-salah, bukan berarti dibiarin bikin lebih banyak masalah lagi. Semakin dianggurin atau dihindarin, kuliah akan makin jadi momok yang ngeri-ngeri sedap. Percaya deh, kalo emang lo berusaha buat bisa, lo bakal bisa. Lo babat abis itu semua tugas-tugas kuliah. Lo akan nyelesain skripsi dan nikmati masa bebas tanpa lagi dihantui perasaan itu-bukan-passion.

Masih mikir kalo itu bukan passion, bisa jadi alesan buat berhenti di tengah jalan? Nggak malu sama kucing meong meong meong? So, don’t be a cowards. Think twice, think wise.

salah-jurusan

You Might Also Like

31 comments

Comments
31 Comments
  1. Ya anak muda sekarang terlalu sering liat enaknya doang kak, liat si anu sudah sukses di bidang ini itu, ikutin jejak kuliah dia. pas masuk ternyata ngerasa gak sanggup, ngerasa apa yang di jalaninnya ga semulus si anu yang sudha sukses.
    merasa salah pilih jurusan karena anak sekarang kurang menghargai sebuah proses kali ya kak :/
    iyah sih ngerasa kuliah itu berat, tapi tetep aja dibawa enjoy buat dapetin ilmunya. masalah kepake atau ga kepake mah kembali kedirimasing-masing. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. You're enjoy because it's your passion, right? Makanya, judul post ini "Salah Jurusan Kuliah". ;)

      Side effect kemudahan dapet informasi, bisa tau kalo si itu dan si ini udah jadi blablabla. Ikut2an jalan orang lain sih, ga ada salahnya ya. Tapi, yang diinget ya you have your own path. Sekalipun ngikutin orang lain, kalo ada kemungkinan hal yang dihadapi berbeda, harus bisa terima dengan risiko dari pilihan tersebut.:D

      Delete
  2. iya nih, kuliahku sekarang hanya sekedar kuliah, nunggu tamat aja, tapi kalo ditanya apa aja yang sudah dipelajari. NIHIL. namun karena sudah nyemplung, harus dipelajari juga, ngeri kan ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum tamat aja udah keren, gimana kalo udah tamat? :)

      Delete
  3. gw juga kayak nya salah milih jurusan deh,salah milih jurusan itu emang gak enak banget,semua mata kuliah yang masuk sulit di tanggkap sama otak itu menurut gw sih,gw hobi IT ,suka design blog,eh malah lari ke jurusan pertanian wkwkwkwk ya gitu deh,di enak enakin aja,salam kenal,blog nya bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beuh, pertanian! Jauh bener ya dari hobi tadi hihihi. Iya, selama kita berusaha enjoy, bakal happy-happy aja kan? Namanya hidup, nggak selalu seneng jugalah. :D

      Delete
  4. gue belom kuliah, belom mau UN juga. Gue juga sempet mikir 'gue bisa kok jadi orang berduit tanpa harus kuliah'. Praktis, waktu itu gue sempet kepikiran nati gabakal kuliah. Hahahah.. (sebenernya itu lebih karena guenya yang pemales akut sih)

    Sekarang kayaknya udah nggak ada deh mindset kayak gitu. Yah walopun gue juga sebenernya ngerasa salah jurusan (pengennya IPS tapi dipaksa IPA) menurut gue sesalah apapun jurusannya, semelenceng apapun dari passion gue, kalo itu ilmu yah kejar aja sih, gak ada ilmu yang mubajir kok!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Nin. Lagian, IPA juga bisa ngambil jurusan sosial nantinya, kan? Kebanyakan orang mikir sains itu jauh lebih sulit dari sosial, jadi ambil sains biar lebih punya prestige. Padahal, semua sama-sama sulit dengan porsinya masing-masing. Hihi. Ntar kuliah dipersiapin mateng-mateng dulu, diskusi sama orangtua. Kalo perlu, tes minat bakat xD

      Delete
  5. gambarnya miley cyrus XD *salahfokus*

    betul juga sih, kalau bilangin yang salah orang lain sebenarnya diri sendiri juga yang salah kenapa pas disuruh milih jurusan malah mau mau aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, padahal orangtuanya siapa? Orangtua kita sendiri, kan?
      Kalo dengan alasan nggak mau ngecewain mereka, yaudah kuliah aja dengan enjoy biar nggak kecewa mereka :D

      Delete
  6. waaduuh betul itu... dulu saya bercita-cita ingin jadi dokter,, tpi dah kburu belajar ips djurusan ips,, yaah sya lnjutkan ke HI(Hubungan Internasional)... sya yakin sya bisa jadi diplomat!!.. hehe semangaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat! Mungkin, dengan menjadi (calon) diplomat, itu jauh lebih baik buat kamu. :)

      Delete
  7. Wah ini aku banget.. Dari ya ngerasa gak semangatnya. Tapi aku sekarang udah lumayan bisa ngendaliin rasa sebel sama kuliah. Kuncinya, ya jalanin aja jangan dipikirin XD

    Emang ya musuh terbesar itu diri sendiri. Kita bisa nggak denger kata orang lain, nggak menghiraukan pendapat orang lain. Tapi suara di dalam pikiran kita? Ga bisa diilangin :(
    Yang paling benar itu kata hati kita, pikiran kita aja sih yang suka ngecoh ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya kita suka banget nge-compare diri sendiri sama orang lain. Jadinya mbatin gitu kan, kalo ada orang yang udah sukses duluan? :p

      Delete
  8. Kami sendiri yang bekerja di media, tepatnya di surat kabar ada banya wartawan dengan berbagai latar disiplin ilmu. Tidak semua dari wartawan kami punya background Sarjana dari dunia administrasi atau kewartawanan. Bahkan ada yang dari Kehutanan, Teknik dan Ekonoi. Beda backgrpund tidak ada masalah Sebutannya "lompat pagar" giitu deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Pak. Nggak selamanya harus terjun ke dunia yang sama dengan background pendidikan kita. Kita doakan saja mahasiswa/i Indonesia ke depannya nggak semakin mencari alasan untuk berhenti di tengah-tengah masa perkuliahan. Waktu terus berjalan. :)

      Delete
  9. Serius lulus SMA, umur 13 Tahun?! Ya Allah. lo kok pinter sih...
    Tapi gue nggak masalahin sih kalo salah jurusan yang penting mereka bisa tanggung jawab dengan tetep aktif diperkuliahan, atau ya gpp lah pindah jurusan asalkan tetep aktif kuliah. Yang paling gue benci adalah. Udah kuliah mahal-mahal tapi nggak pernah masuk kuliah, kdang gue mikir, kalo gak niat kuliah mending jangan kuliah.... ya gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pada akhirnya semua akan realize kalo hidup itu patut diperjuangin. Semoga, deh haha :)

      Delete
  10. Algoritma,struktur data, basis data, statistika, sistem operasi, sistem informasi manajemen, dll, kuk sarapan, makan siang dan dinnerku menunya sama ya dengan masa mbak kuliah dulu, hehe :) Meski begitu jurusan yang aku ambil disini bukan hal yang aku harapkan dulu semasa masuk kuliah, intinya dulu pingin sastra Indonesia tapi dah coba beberapa kampus gak keterima. Tapi ya aku gak menganggapnya salah jurusan. Lebih ke garis jalan hidup yang udah ditentukan aja. Seperti kata mbak diatas kan :

    Pemberani bukanlah mereka yang nggak takut, tapi mereka yang takut tapi tetep ngejalaninnya, ngehadapi rasa ketakutannya.

    Ya begitulah, saat ini aku sedang ngejalaninya dengan rasa tanggung jawab. Berusaha menemukan cinta dengan apa yang dijalani setiap harinya. Malah aku berfikir, mungkin dengan menjalani ini dulu nantinya akan terhubung dengan cita - cita yang aku ingin kembangkan di bidang sastra yang gagal aku masuki dulunya. Selalu ada kemungkinan kan, walaupun 0,0001%. Masa depan emang gelap, gak ada manusia yang serba maha bisa menebak apa nantinya yang bakal terjadi. Namun jika punya visi, setidaknya itu menjadi jalan penerang :) Artikel yang bagus mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. KOMENMU JUARAH MAS!
      :''')


      Iya, yakin aja Tuhan punya rencana terbaik. Sekuat apa pun niat dan usaha kita, Dia juga yang menentukan. Berserah diri dan ikhlas saja, biar bebas dari depresi dan stres, hihihihi :D

      Delete
  11. Halo Kak Punyy! Alhamdulillah aku masuk jurusan yang sesuai sama passion aku. Tapi ini aja kadang rasanya ada masa-masa kayak ngerasa passionku ilang gitu. Kalo udah gitu, susah-susah gimana gitu ngejalaninnya, tapi ya terus inget-inget masa dulu berjuang buat masuk jurusan ini lagi, semangat lagi deh. Susah deh bayangin gimana rasanya orang-orang yang salah jurusan, semoga tetep semangat yaaaa! :"))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, namanya hidup dan berjuang butuh konsistensi. Semangat ya kamu! Trik kamu itu udah bener banget. Kita jadi nggak taking for granted atas apa yang udah kita lakuin. :D

      Delete
  12. Duh kak postingannya ngena banget di aku . aku jg kadang ngerasa salah jurusan gara gara jurusan ini pilihan ke 2 ku . kadang aku masih ngedengerin omongan orang yang padahal itu membuat aku sendiri ngerasa makin down huhu.
    tapi lama lama karena sudah terlanjur nyemplung ke jurusan ini mending nyelem aja sekalian :D . ikhlasin aja haha

    ReplyDelete
  13. gw jg salah jurusan :(
    yg pnting dpt ijazah lah

    ReplyDelete
  14. the thing that strikes me : lulus SMA di umur 13...

    :\ dulu mau lulus juga di umur 15 tapi gagal

    ReplyDelete
  15. Aaaa.. asli Kak, ngena banget. Parahnnya, aku udah pernah pindah jurusan. Masih aja ngrasa salah lagi hahahaha. Mungkin pribadi ini yang salah :D
    Karena salah jurusan bakal nambah kekayaan (*ilmu)

    ReplyDelete
  16. Iya, passion gue sekarang sih ya nulis. Tapi gue yang kuliah di jurusan elektronika (maba) ini senang-senang aja, setidaknya gue bukan jadi sekedar penulis yang buta akan tekhnologi.

    ReplyDelete
  17. Hehe ngerasa pas banget. Orang lain emang bakal susah ngerti, tapi thanks anyway buat tulisannya. Feeling like I have a friend out there yang ngerti :)

    ReplyDelete
  18. Halo dan salam kenal mbak Funy!
    Membaca tulisan ini buat hati saya bergetar, selain karena tampilan blognya yang indah, juga karena aku mahasiswi SI (yang tinggal di Medan juga) dan ngerasa salah jurusan kemudian iseng2 search di Google soal kuliah salah jurusan (saking hopeless-nya) kemudian menemukan blog ini, yang ternyata oenulisnya seorang mahasiswi SI yang merasa salah jurusan juga. Haha.. tiba-tiba jadi ngerasa hidup ini lucu juga ya?
    Sebenarnya, faktor yang bikin lebih malas kuliah itu teman sih.. Soalnya di kelas yang aku masuki di kuliah sekarang, suasananya kurang kondusif karena banyak mahasiswa yang kurang fokus dan ribut apalagi saat mata kuliah teori yang membosankan. Jadi aku tuh kayak berpikir, "Apa gunanya kuliah kalau cuma buat duduk, ngobrol, main HP waktu dosen menerangkan?" dan kadang-kadang bisa berpikir, "Apa sih gunanya teori ini bagi gue lima tahun mendatang nanti?" Nah loh, jadi galaulah..
    Tapi, selagi masih bisa, aku akan jalani sih.. toh aku masih ada minat dengan yang namanya dunia IT itu. Sorry untuk komentar-setengah-curhat ini, hehe..

    ReplyDelete