Perkosa Bumi dengan Sampah

6:54:00 AM


Perkosa Bumi dengan Sampah - Lingkungan“Dasar kau sampah masyarakat fun!”

Eh bukan, gue bukan mau ngomongin kenistaan diri gue *nyeduh baygon*. Gue pengen ngomongin hal klasik yang seringkali terabaikan. Yap, sampah! Buat yang belom tau sampah, gue mendefinisikannya sebagai akhir dari proses yang biasanya gak diharepin. Misal, lo makan ayam goreng, sisanya tulang yang gak lo makan. Bisa diartikan sisa tulang itu adalah sampah. Berdasarkan sifatnya, sampah terbagi dua yaitu sampah organik dan sampah anorganik. Ini cuma teori yang biasanya udah dipelajarin sewaktu duduk di bangku sekolah dasar.
Mau lo disamain sama monyet??? sumber
Jaman gue SD, tepatnya mata pelajaran Bahasa Indonesia, gue diajarin bikin slogan yang bersifat persuasif. Tema yang paling sering diangkat adalah “SAMPAH”. Biasanya dikasih contoh “Jangan buang sampah sembarangan” *dodol, itu bukan persuasif* “Mari jaga lingkungan kita dengan membuang sampah pada tempatnya”. Masih kecil diajarin begitu di sekolah, tapi di keluarga atau di lingkungan lainnya, apakah hal ini tertanam dengan baik???

Gue gak mau jauh-jauh ngomongin orang, contoh real-nya adalah bokap gue sendiri. Doi kalo udah ngendarai mobil sambil makan permen, bungkus permennya langsung dibuang gitu aja via jendela mobil. Gue langsung ngedumel bahkan kadang nyubit bokap gue. Mungkin menurut bokap gue “Ah, cuma bungkus permen, kecil kok”, tapi gue selalu percaya bahwa hal kecil bisa jadi besar. Jika di satu kota setiap harinya ada 150 orang aja yang buang bungkus permen sembarangan, seminggu ada 1050 bungkus, sebulan ada 4200, dan seterusnya. Gak kebayang kalo bertahun-tahun, berapa banyak limbah bungkus permen, apalagi bungkus permen adalah sampah anorganik yang butuh waktu lama buat mengurai.  Banyak juga yang berpikir “Kan entar ada tukang sapu jalan yang bersihin, selow aja kali”. Emangnya yakin tiap sampah yang lo buang sembarangan bakal tersapu oleh mereka???
TER-LA-LU!!! 
Kadang ada juga yang mencemooh gue tiap gue nyimpen sampah di dalam tas. Gue bermaksud membuang sampah itu ketika gue nemuin tempat sampah. Pernah nih ye, gue lagi naik kereta ke Bekasi. Nah, tuh kereta padet penumpang, gue lagi makan burger. Bungkus burger gue masukkin tas dan dengan seenak idungnya, temen gue bilang “Jorok fun, mau jadi tukang sampah ye? Bhahahaha”. Dih, lebih jorok mana kalo gue buang tuh bungkus burger di dalem kereta, berlumuran saos, terus lengket-lengket di sepatu orang. Iyuuuh, jijik gue juga ngebayanginnya. Huek!

Jaman gue SMP sampe SMA, save our earth jadi isu yang super mainstream. Banyak produk-produk muncul dengan mengusungkan isu ini sebagai keunggulannya. Lagi-lagi bisnis, walau mereka bilang produknya ramah lingkungan, tetep aja ini demi menarik perhatian konsumen dan meraih keuntungan. Tapi, kenapa kampanye-kampanye lingkungan hanya berhenti pada wacana dan event? Sedangkan implementasinya masih jauh dari ekspektasi. Miris gan, saat gue liat ada tempat sampah jelas di depan mata, tapi masih aja buang sampah gak pada tempatnya.

Apa sih faktor-faktor utama yang menyebabkan begitu mudahnya buang sampah sembarangan di Indonesia? Gue menguraikan secara singkat sebagai berikut.

1. Kurangnya tempat sampah
Kalo liat jalanan ibukota, tempat sampah itu jarang-jarang. Sekalinya ada, muatannya kecil sehingga kalo sampahnya gak diangkut tukang sampah, bakal over-capacity. Alhasil, sampah berserakan disekitar tempat sampah dan menimbulkan bau tak sedap. Errrr

2. Terlanjur kotor ya sudah kotor sekali
Di Indonesia udah terlanjur banyak tempat kumuh penuh sampah. Disana tinggal banyak keluarga. Mereka hidup dalam lingkungan penuh sampah. Mau nyalahin pemerintah??? Yang buang sampah kalian kok nyalahin pemerintah!

3. Budaya turun temurun!
Buang sampah sembarangan kok jadi budaya toh mbak om??? Gimana  gak mengakar, orang Indonesia itu gampang terpengaruh oleh lingkungan, kalo orang di lingkungannya terbiasa buang sampah sembarangan, bakal ikutan juga deh nyampah dimana-mana. Cape deh!

4. Gampang minder
Kalo buang sampah pada tempatnya dan menerapkan buat jaga lingkungan, sering banget dicap “SOK SUCI” atau “SOK BERSIH”. Dan gak sedikit orang yang ketika dinyinyirin seperti itu, keinginannya untuk jaga lingkungan langsung surut. Wah wah, banyak loh yang seperti ini!

5. Belum adanya hukum yang beneran hukum
Maksudnya apadeh? Yap, walaupun undang-undang buang sampah di sungai itu udah ada, tetep aja pada penerapannya masih nihil! Tapi, gue denger kalo di Kupang, mulai 2012 ini udah diterapin sanksi hukum berupa denda Rp 50 juta kalo buang sampah sembarangan. Wih, semoga bukan sekedar wacana yah!

6. Minimnya kesadaran diri
Ini faktor utama dan terutama. Susah ye kalo udah ngomongin kesadaran masing-masing, gue aja bingung gimana lagi harus meningkatkan kesadaran masing-masing. Nunggu banjir? Nunggu pada kena wabah diare atau demam berdarah?
Jangan cuma berujung sebagai SLOGAN!!!! 
Fun, lo kok heboh banget sih ngomongin ini? Emangnya lo “DUTA SAMPAH”???

Bukan-bukan, ini bentuk kesadaran diri gue sebagai warga Indonesia aja kok. Gue malu sama Negara tetangga, yang sering kita sebut-sebut maling tapi  negaranya bersih banget. Gue pernah liburan ke Malaysia dan WOW, bersih banget. Bebas dari sampah berserakan. Coba liat ibukota Negara kita, sudahlah banyak sampah, jadilah rawan banjir. Jakarta loh, JAKARTAAA! Yang harusnya jadi contoh bagi kota-kota lainnya.
Dampak buang sampah sembarangan juga macem-macem. 

Yang pertama, BANJIR. Kalo saluran air tersumbat oleh sampah atau banyak sampah di sungai, ancaman banjir sulit terhindarkan. Di area kampus gue sendiri, sampah di sungai itu udah membludak banget. Dulu gue aktif di kegiatan sosial dan lingkungan, dimana kita bersama warga menyaring sampah di sungai. Mungkin hal ini terlihat percuma dan buang energi aja, tapi setidaknya dengan hal kecil ini bisa menanamkan sedikit demi sedikit kesadaran warga. Tapi sejak gue makin sibuk, gue paling cuma bantu-bantu aja dan gak turun langsung.
Menjaring sampah (ilustrasi) sumber
Yang kedua, WABAH PENYAKIT. Sampah yang menumpuk dan genangan air itu adalah sarang utama dari nyamuk demam berdarah. Belum lagi wabah diare. Kasian banget liat anak-anak yang tinggal disekitar sungai. Mereka dengan mudahnya terserang penyakit ketika banjir datang, ketika sampah sudah menggunung. Belum lagi kemiskinan membuat mereka semakin susah ketika sakit. Aduh, sedih :’(

Yang ketiga, ESTETIKA LINGKUNGAN. Lingkungan yang kotor menyebabkan keindahan lingkungan tersebut jadi minus banget. Duh, ga enak banget kan kalo pas lo pacaran di tama nada sampah numpuk depan mata lo.

Yang keempat, BAHAYA BAGI ORANG LAIN. Misal, lo buang kulit pisang sembarangan. Ada orang yang terpeleset gara-gara tuh kulit pisang. Atau lo buang pecahan beling di depan rumah. Ada anak bocah yang kakinya tertusuk pecahan beling tersebut. Emang itu bukan seratus persen kesalahan lo, tapi tetep aja mencegah lebih baik daripada mengobati. Jangan egois!
Gak malu sama doi?
Buat gue sendiri, gak selamanya sampah itu harus terbuang percuma. Sampah organik bisa diolah menjadi pupuk sampah organik. Sampah anorganik bisa diolah menjadi handcraft yang bisa nambah penghasilan kita. Gue sendiri udah pernah ngejalanin bisnis handcraft ini, gue turut ngajakin ibu rumah tangga dan gadis-gadis yang putus sekolah. Bisa bikin mereka punya keahlian dan juga ngebulin dapurnya. 

Mungkin penjelasan gue cukup sampai sini, soalnya kalo lebih panjang lagi entar jadinya LAGI-LAGI SKRIPSI. Gue cuma pengen membangkitkan lagi kesadaran kita sebagai warga Indonesia yang cinta negri dan buminya. Jadikan “Save Our Earth” lebih dari sekedar kalimat. Gue yakin, niat baik akan membawa kebaikan pula. Malu dong sama negara-negara tetangga, masa cuma tempat pariwisata aja yang dijaga alamnya? Jangan sampai sampah terus menerus memperkosa bumi kita, jaga dia sekarang juga!

You Might Also Like

44 comments

Comments
44 Comments
  1. bener banget ya sobathewan aja bisa menjaga kebersihan masa kita manusia ga bisa.........

    ReplyDelete
  2. Gak mau bilang orang dulu, aku sendiri pun juga sering buang sampah sembarangan -_____-" . Ada rasa bersalah plus malu kalau buang sampah sembarangan. Masih harus lebih memperbaiki diri sendiri.

    Nice post, Fun.

    ReplyDelete
  3. haa., bikin sakit perut gara-gara ketawa nih... :D

    ReplyDelete
  4. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi .,.
    sikap yang positif tidak akan berguna tanpa di sertai dengan tindakan yang posituf.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

    ReplyDelete
  5. hahahaha... artikel ini menarik :)
    okey mulai skg aku ngk kan buang sampah sembarangan biar ngk di blg monyet :D

    ReplyDelete
  6. Kebiasaan buang bungkusan di tas sama pun gw juga suka gitu haha..

    ReplyDelete
  7. lah kok sama suka buang sampah di tas pun :D
    lebih tepatnya nyimpen sampah sementara di tas,,bahkan kadang ampe numpuk!

    ye bner c lebih jorok klo buang sampah sembarangan..
    nice post puniii :)

    ReplyDelete
  8. Sebagai pejalan kaki ulung, gw emang ngerasain jarak kotak sampah jauuuuuuuuuuuuuuhhhh bgt, kalau pun deket itu kotak sampah yg ada di rumahan gitu. :D

    ReplyDelete
  9. Bagus.. lengkap :3
    Kadang gue kalo di bus, masih buang sampahnya di busnya aja hehe ntar taro di tas deh, ntar gak dibuang-buang deh eh kadang lupa.. wahahah
    Thanks, pun udah mengingatkan kami :3

    ReplyDelete
  10. Keren kak :D bisa jadi sumber referansi :D bookmark dulu ah.
    oh iya itu plang monyet ada dimana ya ? :D

    ReplyDelete
  11. ini nih setubuh banget. gue juga suka malu kalo mau buang sampah di tempat yang emang udah bersih. heu heu heu :D
    Eh, kenapa gak mengajukan jadi duta sampah aja #eh

    ReplyDelete
  12. Mungkin tiap hari gue juga masih suka buag sampah sembarangan -__- tapi setelah baca artikel ini jadi merasa bersalah banget sama lingkungan gue sendri..
    makasih banget fun uddh ngingetin kita :D

    ReplyDelete
  13. Makanya jgn remehkan pemulung ya kalian cmua,..
    pemulung itu emang dapet hasil dari apa yg dia dapet, tapi sedikit banyak juga selametin bumi kita tercinta ini dengan memungut sampah anorganik.
    salut juga dengan teman q yg satu ini,. dia ikutan daur ulang dari limbah elektronik, :

    http://ndaru-purnomo.blogspot.com/

    ReplyDelete
  14. seharusnya yang gini gini ini dikampanyein besar besaran se Indonesia, seluruh negara di dunia juga kalo bisa. Semoga ya *peluk bumi* :D

    ReplyDelete
  15. Ahhh setuju banget puni! gue juga ga suka banget ya ama orang yg buang sampah sembarangan. Miris bgt gitu dengan pedenya mencemari lingkungan. Dikira prestasi mungkin.entahlah.

    Pengen deh buat mereka ngerasa malu kalau buang sampah sembarangan gitu.yaiks.

    gue juga sering masukin sampah ke tas,walaupun resikonya tas gue penuh sampah.haha tp biar deh daripada buang di jalan. x)

    ReplyDelete
  16. Tau nggak kalo di Indonesia ada yang namanya gunung sampah setinggi 6 meter?

    ReplyDelete
  17. Lebih kepada kesadaran diri kalau kata gua mah, dan juga kurangnya (atau minimnya) sosok inisiatif dalam masyarakat itu sendiri. Kalau pun ada, ya seperti Funy tuliskan diatas, mentalnya harus kuat karena lawannya ialah masyarakat itu sendiri. Mereka bisa menolak dengan terang-terangan maupun membicarakannya dibelakang. Lebih kepada mental sang inisiator sendiri sih.

    Kalau pun kata-kata yang (biasanya) menggunakan kata "JANGAN" malah cenderung membuat yang membaca/mendengarnya malah akan jadi tertantang untuk melakukan hal yang dilarang tersebut.

    Nice Post Funy ^^v
    CMIIW

    ReplyDelete
  18. Aku juga pernah baca papan dilarang buang sampah, kata-katanya begini "Hanya ANJ**G yang boleh buang sampah disini. Trims" wkwk :D

    ReplyDelete
  19. Sampah karena kemajuan zaman,coba zaman dulu mana ada sampah yg gak diterima bumi?semuanya bisa di daur ulang oleh bumi,sekarang? bnyk iklannya layanan masyarakat akan peduli sampah doang,lah ttp produsen yg ngasilin sampah nambah byk bukannya ngurang

    ReplyDelete
  20. gue juga pernah debat sama babeh gara-gara doi mau bung sampah di jalan tol. -___-
    terus ada lagi pu, kan suka ada tuh tempat sampah yang misahin sampah organik sama sampah anorganik, eh pas diangkut ke truk sampah tetep aja sampahnya disatuin. cepe dehhhh

    ReplyDelete
  21. haha..ngakak baca postnya sembari mendapatkan manfaat dari post ini ^^

    ReplyDelete
  22. kadang gue juga suka gitu
    naroh sampah di tas klo ada tong sampah baru dibuang
    tp kdg suka dijailin pd ikutan naroh sampah di tas gue, -___-

    ReplyDelete
  23. Hooh, bener, bok. Buang sampah udah jadi budaya turun temurun. Ga usah jauh-jauh, g pernah liat anak kecil abis makan permen celingukan cari tempat sampah, eeeh mamanya ngomong dengan santai, "Buang aja. ke sana." sambil nunjuk pinggiran trotoar. Si anak masih ragu n nanya, "Buang ke rumput, Ma?". Mamanya manggut-manggut sambil jawab, "Semua orang juga buang sampah ke jalan kok." Ampun deeeeh.

    ReplyDelete
  24. Tumben akhir2 ini lu lagi bijaksana, Fun...hahahaha...
    Nice post, btw

    ReplyDelete
  25. sobat domisilinya mana? bikin group peduli lingkungan aja?

    salam kenal

    ReplyDelete
  26. Kalo ga salah di Malaysia udah ada peraturan/denda gitu bagi yang buang sampah sembarangan (bener ga sih?).

    Gue pribadi juga ngerasa masih belum sepenuhnya buang sampah pada tempatnya, terkadang masih suka buang sampah sembarangan, apalagi kalo pas sifat "males"-nya lagi muncul hehe..

    Bagus Funy postingannya, ngingetin gue dan kita semua (lagi) ttg kepedulian akan lingkungan, dari hal kecil aja seperti membuang sampah pada tempatnya :).

    ReplyDelete
  27. Pengaruh lingkungan? Aku setuju dengan hal itu. *betewek, gak pernah buang sampah sembarangan* #halah #pamer ._.v

    ReplyDelete
  28. *plaaaak
    aku masih sering buang sampah sembarangan :(

    ReplyDelete
  29. aku juga sama fun kaya kamu, kalo gak ada tempat sampah biasanya aku masukin tas dulu deh, biarin deh orang nganggepnya itu gimana :3

    ReplyDelete
  30. Satu sampah ternyata masih ada manfaatnya yaa

    ReplyDelete
  31. Terhenyak sebentar, kemudian tersadar. Ternyata selama ini aku banyak berbuat yang tak seharusnya yah, buang batang pisang di sungai, buang bungkus cemilan di selokan, tapi yang penting aku gak buang galau di pantai, ntar pantainya tercemar ge. hehehe

    ReplyDelete
  32. weh..setuju bangeeeeeeeeett.. :)) keren postingannya !!

    ReplyDelete
  33. Kucing aja abis pup dikubur biar rapi... :D
    Manusia yg segini pinternya buang sampah semabarangan terang-terangan lagi... Ntar kalo dah banjir, wabah dan lain2 yang disalahin pemerintah... =__=

    ReplyDelete
  34. JAGA PERILAKU BIAR GAK MALU!

    sayang sekali program John Pantau udah ga ada. kalo masih ada kan, hal2 beginian bisa diminimalisir #halah :))

    ReplyDelete
  35. atas gw promosi plus minta dukungan buat acara om jhon ada lagi ~~

    btw, sampah ya sampah. mau digimanain lagi. harus nya, para produsen yang menghasilkan barang komoditas yang nanti nya juga bisa menjadi limbah/sampah juga harus diatur penggunaan bahan kimia nya.

    terus, yang utama kesadaran dirilah. saya jg sering nyampah, buang sampah sembarang, tapi itu dulu. skr udah jarang ~~

    ReplyDelete
  36. ya bagus sob, begitu nemuin artikel kamu disini...aku jadi tambah semangat utk hidup bersih. Thankz sob
    bdw
    salam kenal
    bila sedang BW mampir dong ke :
    http://tabuhgong.blogspot.com
    itu link aku

    ReplyDelete
  37. jujur aku juga muak liat sampah tercecer di mana2. . .
    mulailah dari diri sndiri,right fun????????

    ReplyDelete
  38. salam gan ...
    menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
    di tunggu kunjungan balik.nya gan !

    ReplyDelete
  39. kekeke, anis sering dicibirin iseng tuh sm temen..
    soalnya suka refleks melototin orang yang buang sampah sembarangan..

    tapi lucunya temen2 kalo kepergok buang sampah sembarangan,
    jd gak enakan dan ngutip lgi tuh..atau lucunya bilang maaf..
    Gubrak!

    ReplyDelete
  40. sepertinya hal yang sepele seperti di atas malah akan berdampak besar nantinya jika tidak di rubah dari sekarang..

    ReplyDelete
  41. dilarang buang sampah disini kecuali iblis...hahaha

    lucu nih,pesan singktanya ,nendang abiss...

    ReplyDelete
  42. Wah dahsyat banget ini artikelnya...

    ketawa ketiwi bacanya..
    soalnya ini bener bener fakta di lapangan hahah

    ReplyDelete
  43. MALAYSIA EMANG BAGUS KAK..SUKA JAGA KEBERSIHAN

    ReplyDelete