Bocah Jaman Dulu vs Jaman Sekarang

5:10:00 AM

Bocah Jaman Dulu vs Jaman Sekarang - Generasi 90-an: Kali ini gue pengen mengungkap tabir dan fakta akan perubahan jaman #halah. Sebenernya cuman uneg-uneg gue dengan perkembangan anak pada umumnya. Fenomena yang sering bikin gue ngerasa miris ngeliat realita masa kini. Katanya, kualitas pendidikan anak jaman sekarang lebih bagus ketimbang jaman dulu. Mungkin ada benarnya, tapi yakinkah anak jaman sekarang pada umumnya lebih kreatif dari anak jaman dulu?

Nyanyian gue jaman TK-SD dulu


Nyanyian anak bocah jaman sekarang




Nyok flashback!
1. ASI vs SUSU FORMULA
Jaman dulu, gak sah rasanya kalo gak nyusuin anak sendiri. Bawa-bawa anak ke pasar,  anak mewek kehausan, walaupun didepan umum, bunda rela mengeluarkan (maaf) payudaranya untuk memuaskan anaknya. ASI punya nutrisi yang sangat baik untuk anak. Tentunya, ASI membuat anak dan bunda punya hubungan yang lebih erat. Jaman sekarang? Rasanya gak afdhol kalo gak pake susu formula. Katanya sih gizinya lebih baik. Tapi sebenernya alasan PRAKTIS menjadi faktor utama. Duh miris, inisiasi dini dilakukan tapi abis itu anaknya dicekokin susu formula mulu. 
Masa kalah sama mereka? :(
2. QUALITY TIME WITH FAMILY vs BABY SITTER
Emak bapak gue jaman dulu selalu ngawasin kemanapun gue pergi. Gue nonton Doraemon pun pasti diliatin. Kalo belanja ke supermarket, gue selalu digendong kalo gak dinaikin ke trolley belanjaan. Kadang suka bosen sih kemana-mana sama emak bapak sampe SMA. Tapi coba anak sekarang? Dari kecil tidurnya diemong sama baby sitter. Jalan-jalan sih sama emak bapak, tapi digendongnya sama baby sitter, disuapin sama baby sitter, dan kalo pup yang ngurus  baby sitter. Masih SD udah dibiarin main sendiri ke mall. Lebih suka jalan sama temen-temen ketimbang keluarga. Miris deh.

Kalo yang ini ada yang nolak gak? :O

3. POHON vs GAME ZONE
Waktu gue masih bocah, gue hobi manjat pohon. Ngejer-ngejer kucing yang naik ke pohon jambu. Ngorek-ngorek tanah terus dibikin rumah. Sekarang? Main tuh enakan ke game zone di mall. Bayar lagi deh.
Danbo aja suka ngegalo di pohon
4. FUN TOYS vs GADGET
Gue suka banget maen karet, maen gunduh, maen tamiya, maen gasing, maen congklak, maen yoyo, sampe maen  Tazos, maen layangan. Sekarang? Lebih punya nilai prestis kalo anak bocah pake BB dan iPad. Jaman dulu, sukur-sukur gue maen komputer, itu juga kalo diijinin emak.
Ini namanya TAZOS! Ada yang suka maen ini gak dulu?
5. KARTUN PAGI vs ACARA MUSIK
Gue masih inget, sampe gue SMA, tontonan gue gak jauh-jauh dari Doraemon, Power Rangers, Conan, Ninja Turtles, Dragon Ball, atau Bubu Chaca. Sekarang setel tipi langsung ada "LALA YEYEYE LALALA YEYEYE" menggema. Hadoh, dicekokin lagu cinta-cintaan mulu nih anak bocah #pffft.
Ayo tebak namaku siapa?
6. BANYAK TEMEN vs BANYAK MUSUH
Jaman dulu, gak terlalu kenal socmed. Maen yah sama anak tetangga. Paling kalo berantem yang satu nangis terus ngadu sama emaknye. Jaman sekarang? Berantem di twitter, musuh-musuhan, kalo gak difollback ngambek, masih SD kerjanya twitteran mulu malah ngegalau. Oalah.
Fighting yeah!
7. FUNGSI vs GENGSI
Waktu gue SMP, gue pake behel dan kacamata. Suka naik sepeda kalo disuruh ke supermarket. Terus, gue dibilang CUPU, CULUN, kayak BETTY LAFEA, KAMPUNGAN. Anak SMP sekarang, banyak yang seneng pake behel padahal giginya rapi, pake kacamata ke sekolah padahal gak minus, punya low-rider atau fixie cuma buat pamer. Fungsi udah bergeser jadi gengsi coy!
Behel dan kacamata di era dulu :(
8. IDOLA = INGIN MENGIKUTI vs IDOLA = INGIN MEMILIKI
Maksudnya apedah? Coba liat, jaman dulu gue ngefans sama Trio Kwek Kwek. Gue pengen bisa kayak mereka, bisa nyanyi, bisa nari, pinter di sekolah. Kalo sekarang? Anak SD ngefans sama Justin Bieber dan terobsesi jadi pacarnya. Nonton konsernya, gak bia megang dia, mewek-mewek deh di rumah. Gue harus bilang WOW gitu?

Disini gue cuma beropini aja, gak selamanya teknologi dan perkembangan jaman bikin anak-anak jadi lebih baik. Emang sih, banyak juga anak kecil berprestasi berkat teknologi. Tapi liat faktanye bro, gak dikit juga anak yang terkontaminasi bahkan terjerumus hal-hal negatif. Anak SD rame-rame ke warnet yang dicari "JUPE SEKSI". Masih SMP udah galau-galau  gak bisa move-on di twitter. Pas SMA pake DSLR biar dicap gahol digantung-gantung mulu di leher pas jalan-jalan ke mall. Hadoh, sampe sekarang pun gue gak terpikir buat pake fixie kalo cuma buat gegayaan doang.

Gue  menguraikan beberapa hal utama soal pergeseran ini, simak dulu.
- Perkembangan jaman membuat orang tua ingin segalanya semakin praktis. Kenapa? Sibuk nyari duit, jalanan makin hari makin macet, gak sempet ngurusin hal-hal kecil.
- Perkembangan jaman makin buat duit adalah dewa. Gak punya duit, ke laut aja lo. Sampe kadang anak yang terlahir dari keluarga sangat sederhana pun pengen ikut-ikutan bergaya mewah karena lingkungannya.
- Perkembangan jaman membuat kesadaran belajar anak menurun. Jaman dulu, emak gue tereak sekali gue langsung ngambil buku dan belajar. Jaman sekarang? Entar ye mak, nongton FTV dulu #bhihik
- Perkembangan jaman membuat  miskin kreativitas. Eits, faktanya dulu gue maen barbie, karena bajunya mahal dan gak berani minta sama emak, gue ambil kain perca terus gue iket-iket aja di badan tuh boneka. Kalo sekarang? Cari yang gak ada, kalo belum punya  mainan yang lagi ngetren, kudu minta sama bapak sekarang juga!
- Perkembangan jaman ngebuat dewasa bukan lagi berandai "Andai aku jadi pilot" tapi, ingin dewasa sebelum waktunya. Anak SD jaman dulu nyobain lipstik emak cuman buat centil-centilan, anak SD jaman sekarang udah banyak yang gak bisa lepas dari bedak dan lipgloss.
- Perkembangan jaman membuat budaya dan etika semakin luntur. Kenakalan remaja yang dulunya terselubung, kini semakin marak diunggah dan dikonsumsi di era informatika ini. Permainan tradisional tergantikan dengan game di internet. Memperingati hari Kartini dianggep norak dan kamseupay.
Terus gue harus bilang WOW gitu?
Kalo lo yang baca ini punya adek, jagalah adek kalian. Awasi perkembangan mereka. Kalo lo yang baca ini adalah orang tua, berikan mereka bimbingan sejak dini. Dan buat semua calon orang tua, jadiin ini pembelajaran. Mungkin gak banyak orang yang peduli hal seperti  ini, bahkan terkesan menyepelekan. Sangat disayangkan, padahal ini bisa jadi masalah yang semakin serius di Indonesia, dan gue peduli akan itu. Gue selalu percaya pepatah "SEMUA AKAN INDAH PADA WAKTUNYA" begitupula proses yang seharusnya dinikmati setiap anak. Gue sendiri adalah hasil KARBITAN, tapi gue bersyukur gue dikarbit dalam hal positif, pendidikan. Tulisan ini no-offense, ini hanyalah pandangan umum dari gue. Kalo gue neliti lebih jauh dan gue tulisin lebih detail lagi, jadinya bukan postingan blog, tapi SKRIPSI. So, segini dulu tulisan gue. Oia, satu lagi, dulu cinta itu tabu, sekarang cinta itu diumbar! Seperti artis duta move-on Indonesia yang tak perlu disebutkan namanya. HIDUP FAKIR ASMARA! *yeah

You Might Also Like

75 comments

Comments
75 Comments
  1. Hmm.. gak baca sampai detil,, cuman intinya udah ketemu semua .. prihatin dengan kondisi sekarang..

    Lanjutkan artikel bermanfaat seperti ini sob

    ReplyDelete
  2. setuju banget nih sob..
    keren, kreatif gambar2nya sob.. I like it deh.. :)

    ReplyDelete
  3. Baguuuus, ini well made banget dan bikinnya emang niat. Dan yup, setuju sih. Kita anak2 90s adalah generasi terakhir :/ syukurin aja deh ya, trus at least yang bs dijagain org2 deket doang.. Abis mau menentang arus juga nyaris impossible sih. Di zaman aneh gini kalo nggak ikutan aneh-aneh dianggap aneh --a

    ReplyDelete
    Replies
    1. Prihatin lihat realita masa kini. Iyap, aku bersyukur banget non :D

      Delete
  4. Kalo Manusia Zaman sekarang sadar akan baiknya ajaran Agama yang diturunkan Allah yaitu "ISLAM" dan mau menjalankan "Perintahnya Serta Menjauhi Larangannya" pasti tidak akan terjadi seperti yang diungkapkan di atas. Semuanya yang dijalankan manusia zaman sekarang banyak terjangkit penyakit ikut2an, padahal kita tau adanya "Sunnah" yang harus diikuti, kita punya "Panutan" yang harus diikuti yaitu Nabi kita "Muhammad SAW", tapi tidak ada tuh yang tidak sedikit tidak mengikuti panutan kita, Contoh dalam ajaran kita melarang yang namanya "PACARAN", ko malah banyak yang pacaran, padahal ada solusi buat penganti yang namanya pacaran, Contoh lain buat kaum "HAWA" disuruh menutup "AURAT", zaman sekarang mana adatuh yang mau menutup aurat sejak dini, alasannya belum siap karena berat pertanggung jawabannya, padahal wanita itu adalah aurat dan itu harus ditutupi dan itu dijelaskan dalam ajaran ISLAM. Jadi intinya jika ingin baik "kualitas hidup kita", baik di sosial maupun dikeluarga maka ikutilah apa yang diajarkan "ISLAM" dan jalankan sunnah2nya pada aturannya, insya allah semuanya pasti baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ada benarnya, tapi disini aku gak bahas soal agama, aku bahas pandangan umum. Agama dan perintah didalamnya itu yah urusan individual masing-masing aja. Disini aku cuma membuka pandangan saja, bukan bermaksud menggurui. Solusinya, dicari masing-masing aja, implementasinya ya personal. Hehehe

      Delete
  5. asli bener banget banget.
    anak jaman sekarang jarang banget kenal yang namanya pergaulan bermutu.
    paling berteman 1 atau paling banyak 5 biar dibilang best friend forever kayak di tipi-tipi yg masih anak SMP/SMA penampilannya udah nyeleneh.
    tapi berantem dikit musuhannya sampe 'lebay'.
    mereka mungkin gak bakal pernah ngerasain yg namanya kumpul bareng temen sekampung malem-malem pas mati lampu cuma buat kumpul-kumpul dilapangan atau maen petak umpet. #pengalaman
    okedeh nice post puny :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang harus dinomer satukan itu keluarga ya gak sob

      Delete
    2. iyaah, bff = best friend forever. muahahhaa ini juga terselip di lagu anak-anak jaman dulu. padahal menyadari bff atau enggak harusnya di rentang umur yang berbeda. anak kecil jaman sekarang pada jaim-jaim gitu deh jadinya, ga bebas berekspresi :(

      Delete
    3. bener bngt.. meski ane anak th.2000 tpi masih SD mati lampu main ke lapangan kumpul bareng...
      sekarang :(
      kangen masa lalu...

      Delete
  6. sangat memprihatinkan ya sobat bocah jaman sekarang,,,,

    Anda berminat jadi Admin Falah Mulyana silahkan langsung saja kirimkan biodata lengkap beserta alamat email yang digunakan untuk login ke blogger ke alamat email : falahmulyana@gmail.com atau bisa langsung hubungi no : 0856 234 8 666

    terima kasih.

    ReplyDelete
  7. Asli, beda banget jaman dulu sama jaman sekarang..

    ReplyDelete
  8. krisis nih bangsa, penjajahan terselubung namanya,bocah modern lupa daratan

    ReplyDelete
  9. betul banget... setuju sob. kita pembaca mesti belajar nih buat ngejaga anak cucu ke depan. dampak globalisasi.
    bikin skripsi aja, dijamin perfect nih judul

    ReplyDelete
  10. memprihatinkan ya ternyata, generasi penerus bangsa kita ini ..

    ReplyDelete
  11. nice artikel . Lanjutkan dan terus berkarya

    ReplyDelete
  12. Era dimana anak-anak berlaku selayaknya anak-anak sudah berakhir. Untuk mengubahnya seperti dulu lagi bisa dibilang nggak mungkin.. Maka dari itu, jaga orang yang terdekat aja..

    Fun, yang diatas itu Masked Rider apa? Maklum, aku bukan penikmat Masked Rider. palingan dulu nonton yang Ksatria Baja Hitam. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu kalo gak salah kamen rider dekade bang :3.
      seri dimana kamen rider sebelumny masuk ke cerita.

      Delete
    2. Hooo.. Aku juga pernah lihat sekilas di komputer teman, movie kamen rider itu yang semua kamen rider itu berkumpul :3

      Delete
  13. assiikkk
    http://keajaibansebuahkesuksesan.blogspot.com/2011/12/sukses-mendidik-anak.html

    ReplyDelete
  14. salam kenal :)

    kunjungan perdana...

    ReplyDelete
  15. Aku dulu sering main petak umpet sama benteng.
    Sekarang masih ada yang mainin gak ya :(

    ReplyDelete
  16. Replies
    1. pertamax apaaaan ? -___-
      adanya bensin ama solar kak :p

      Delete
  17. Ya ada benarnya juga sih
    mungkin semua datang dari segi pergaulan yang berbeda makanya anak muda generasi sekarang mudah terpengaruh dengan hal yang sekecil apapun yang di tangkap langsung mentah@ tanpa disaring dulu apa itu baik atau tidak.
    Jika kita mempunyai ade otau keluarga maka kita lah yang menjaga dan memberi tahu mana yang baik atau tidak.

    ReplyDelete
  18. di daerah ku gk ada lagi anak yg main petak umpat ...kalah dengan game hape

    ReplyDelete
  19. Mending selametin orang terdekat daripada engga sama sekali, sip.
    entah perubahan yang terlalu menyimpang atau kita nya yang ga bisa menyesuaikan.
    Sosial yang lebih real yang dibutuhin.
    Mi instan aja kalo kebanyakan ga sehat, gimana yang lain nya #okesip
    Kebutuhan tersier berubah jadi sekunder bahkan jadi pokok.
    Gue dulu langsing karena banyak maen diluar, Sekarang semua berubah. #IniPenting
    Kreatisitas dan imajinasi yang sesungguhnya karena kita dapat menikmati masa kecil yang indah :)
    Sebagai anak 90an merasa bersyukur banget.

    ReplyDelete
  20. Dulu Fun Toys ku banyak banget, sekarang udah kagak ada anak2 yang main begituan =3=

    ReplyDelete
  21. gue juga sebel bangeet sama boyband anak2 gitu kak, rasanya ga pantes aja gitu. itu kan mereka kerja juga, buat apa sih ? belajar aja dulu napa...
    malem2 ada konser sampe larut, itu artinya mereka bakal sibuk banget di usia yang seharusnya mereka have fun dulu -__-

    ReplyDelete
  22. fakta nye dapet bener.
    faktor lingkungan emang berpengaruh banget!
    sampe2, terkadang karena efek lingkungan globalisasi ini, banyak juga oran yang punya kepribadian ganda!

    karena itulah, zaman boleh berubah karena teknologi, tapi pliss berjuang bersma agar lingkungan sosial tetap pada hakikat nya. -end

    ReplyDelete
  23. Anak-anak jaman sekarang sepertinya ga kenal dengan yang namanya lutut berdarah karena kegiatan outdoor. Selain itu mereka juga rata-rata lebih sehat dibanding generasi sekarang yang rata-rata fisiknya mulai minus di usia muda (efek kebanyakan duduk depan komputer, efek kelamaan ga gerak karena mantengin gadget).

    Oh I miss those cheerfull kids.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaha ade aku masih smp kelas 2 dan mata nya udah minus. setiap pulang sekolah langsung mantengin komputer dan download video korea.
      dia nabung buat beli CD lagu korea yang harga nya ratusan ribu. jago kan :D
      sama sekali gak sehat pola hidup nya, dia sama sekali gak suka kegiatan outdoor.

      gue yaang udah kuliah aja mata nya masih sehat gak minus :p

      dan lagian anak jaman sekarang mau kegiatan outdoor kemana? dulu sebrang jalan rumah gue ada sawah, pepohonan plus sungai. sekarang semua nya udah jadi komplek perumahan ~
      hampir hampir sedikit banget lahan atau lapangan terbuka buat main bola -___-

      Delete
    2. yg ini udah denger sering bgt ceritanya secara angsung :D

      Delete
    3. Jadi kalau dulu bocah-bocahnya lutut berdarah dibawa ke warung terus dibeliin hansaplast. Nah, bocah sekarang mata minus dibawanya ke optik mata terus dibeliin kaca mata.

      #CMIIW #nooffense

      Delete
  24. benar-benar realitas yang udah terjadi di Indonesia kita...
    pergeseran nilai karena perkembangan zaman dan kemajuan teknologi
    sebenarnya saya tdk terlalu mempermasalahkan apakah mereka harus bermain "petak umpet" atau permaian tradisional lainnya seperti zaman kita dulu, namun yang jadi persoalan adalah ketika sarana bermain (yg modern), teknologi dan gaya bergaul adek-adek kita memang mnghambat kreatifitas dan hubungan sosial mereka
    ayo kita bimbing mereka ke jalan yang benar,lho?hehe

    ReplyDelete
  25. Masih inget bangut, dulu gue belom sekolah ngumpulin tazos buat nakolin banci ._. phobia

    ReplyDelete
  26. Tajos, atau tazos, mainan gue waktu masih sd. sampe cacingan gara2 kebanyakan makan ciki cuma buat dapetin tajos nya, muahahahah

    ReplyDelete
  27. seketika speechless mau ngomong apa setelah liat foto paha *yg engga bagus2 amat* itu.. memprihatinkan ya anak jaman sekarang.untung ade ane ga kecepetan puber.smoga deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, gue kurang suka paha. enakan dada ya non, dagingya tebel :D

      Delete
  28. itu kamen rider decade, masih ada yg lebih jadul, black rx :D
    ada betty lafea juga ingat jaman telenovela, sekarang ga ada lagi ya :/

    ReplyDelete
  29. Jadi inget seminggu lalu ada anak kelas 6 SD merengek minta rambutnya direbonding. Pas dilarang sama bundanya, si adek itu langsung lari ke toilet salon, mewek ala sinetron.

    True story ini :|

    ReplyDelete
  30. alhamdulillah aku masih termasuk bocah jaman dulu , masih bisa liat trio week-week,masih minum susu emak,kemana-mana sama emak sama babe :D

    ReplyDelete
  31. Aku berharap aku yang masih 11 taun nggak bakal terpengaruh dengan perkembangan zaman yang mengandung hal2 negatif

    ReplyDelete
  32. nice :D aku suka sama penjabarannya, dan pemikiran yang kritis sekali ya.. keren..

    ReplyDelete
  33. bagus pun artikelnya...dan semoga kelak ak jd seorang ibu yg bisa menyeimbangkan kepentingan anak dan kepentingan cari duit hehhehhe

    ReplyDelete
  34. Memang kasian anak jaman sekarang ya Fun, tidak merasakan yg namanya masa kanak-kanak, hahaha...

    ReplyDelete
  35. otak anak kecil sekarang udah pada terkontaminasi media kak yang membuat mereka dewasa sebelum waktunya ,

    contohnya ade gue kelas 4 SD punya pacar kelas TK 0 besar, malem minggu dirumah maen laptop-laptopan , dan gue cuma bisa ngeliatin mereka dikamar sambil keramasan dibawah ember yg dibolongin *gak punya shower* .. itu kan gak berperi keJombloan ya kak #curhatjomblongenes hehe

    nice post kak !! yg gue kangen tazos gue banyak bgt dulu skg kemana ya ^^

    ReplyDelete
  36. bener banget. sebenernya gue kasihan juga sama anak-anak jaman sekarang. gak pernah ngerasain rasanya main karet, main bekel. lebih kasihan lagi sama anak-anak yang gak pernah ngerasain bahagiannya masa kanak-kanak karena mereka masih kecil udah pada pacaran.

    ReplyDelete
  37. Hmmm miris memang ya sist, bocah zaman sekarang udah nggak bisa dibilang bocah. Iiih kangen maen tazoz ituuuu...
    Kalo dulu kita beli jajanan hadiahnya mainan, kalo sekarang hadiahnya uang seribuan atau lima ribuan *tepukjidat

    ReplyDelete
  38. jujur postinganmu yg ini klo dari pandangan umum (termasuk org awam kyak aku) banyak benernya...
    Waktu kecil rata" klo main mesti sama kucingnya, main speda"an sama anak tetangga, sekarang mah pada betah dirumah, main video games dsb. Bersyukur dlu waktu kecil lahir di zaman biasa :) , waktu musik artis cilik makin eksis wktu itu wkwk
    Btw, nice info :D and salam femind hehe

    ReplyDelete
  39. Teknologi emang bagaikan pisau bermata dua, ada sisi positif dan negatifnya, dan sepertinya sisi negatif itu telah kamu bahas dengan apik. Semoga para orang tua bisa menjadi lebih bijak dan tetap mengawasi anak-anak mereka terkait dengan penggunaan teknologi ini :)

    ReplyDelete
  40. prihatin sebetul nya sama anak2 jaman sekarang..

    ReplyDelete
  41. emang paling pas tuh generasi kita yah. tumbuh ditemenin kartun dan musik yang sesuai umur, dan sekarang dibantu era digital. generasi orangtua kita baru bisa ngerasain mudahnya teknologi, generasi di bawah kita kecepetan ngerasain teknologi. 90s paling beruntung deh :')

    ReplyDelete
  42. keren artikelnya kakak :) mampir ke blog aku juga yaa :)

    ReplyDelete
  43. Anak jaman dulu tahan banting, jalan kaki ke sekolah, maen layangan sampe item. #guebanget

    anak jaman sekarang kena panas dikit aja ngomel-ngomel.

    ReplyDelete
  44. Jyahaha~
    semakin lama dan semakin banyaknya waktu berputar, dunia pun mengalami perubahan dan begitu dengan cepatnya zaman pun berubah~
    Zaman sekarang teknologi makin canggih dan makin serba praktis, sehingga keinginan manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya pun ingin dilalui dengan instan.Hayahayahaya~ ini menyebabkan syndrom malas dinegeri ini~...

    Jyahaha~ tulisan yang menarik~>.<d

    ReplyDelete
  45. sippp, bener banget, tapi masalh setuju tidak setuju. tergantung kita yang mwngalami, kita bisa saja berbicara menjelek"kan jaman sekarang, karena kita telah melewati masa" itu. gk tau deh kalau kita masih berada di masa" remaja sekarang

    ReplyDelete
  46. mantap.... baru nemu nih ada yang beginian..wakakakakaka

    ReplyDelete
  47. Kak boleh copy paste gak ? Buat isi blogger saya, yah kak ya ? Ntar saya ubah dikit aja ..

    ReplyDelete
  48. sadis banget bro, nanti kebetulan gue mau nyari fakta anak muda zaman sekarang.

    ReplyDelete
  49. sadis banget bro, nanti kebetulan gue mau nyari fakta anak muda zaman sekarang.

    ReplyDelete
  50. waaahh ini bener banget! anak2 jaman sekarang juga pakenya blekberi kemana2, perasaan waktu gw SMA dulu dibeliin BB aja gw buangbuang hahahahaha.. ade gw pun jadi kena imbasnya juga. tiap hari main twitter sama tumblr.. pdhl umurnya baru 13..
    dulu gw beli bolpen satu aja gak boleh, ade gw beli bejibun gak diomelin :( pengen protes tapi nyokap udah lupa sama jaman2 dulu.. sedih T.T
    nice article! lanjutkan yaaaa! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
  51. thx kak... ini sebenernya adakaitanya juga buat tugas perubahan sosial smp kls 3 cnth" perubahan regresif.. thx udh ulas soal ini...

    ReplyDelete
  52. Yg di atas comment nya b. Inggris mulu --"...

    ReplyDelete
  53. Hai.. salam kenal.
    Mungkin ad bnrnya jga sih.. tapi ak lahir di jaman skarang , lahir tahun 2000 ... tapi kan gk smua juga anak jaman skaran kyk gtu... kan anak2 bisa diajarin ortu gmn caranya gnakan tknologi dgn cara positif? Aku aja di ajarin ortu klo pke internet itu gk cma main doang tapi banyak segudang ilmu yg bsa dipelajari dan tinggalkan hal negativ...
    Apa salahnya juga idolain artis jman skrg,? Kayak aku ska snsd, kpop aku pengen jadi kayak mereka aku blajar nari2 kayak mreka brkat itu aku bisa lbih lancar menari dan nyanyi
    Karna aku skrg suka browsing cari2 info menar ik dan bnyk wawasan ak jadi banyak pngetahuan.. gk smua ko yg nganggap kartini kamseupay . Aku aja bangga bgt berkat dia ak bisa skolah..
    Aku sma tmn2ku jga blajar ttg teknologi dan banyak wawasan.. bkan berarti kita ninggalin permainan tradisional ato sejarah indo dsb.
    tolong dong jgn anggap semua anak jaman skrg kayak gtu... jgn salahin anak jman sekarang :( kt bisa rubah kelakuan anak jmn skrg yg negatif dan bsa mnyesuaikan dgn teknologi jaman skrg dgn hal positif dan bermanfaat, krn aku jga bnyak belajar dan terinspirasi banyak hal lewat teknologi dan dukungan2 ortu bwt anak skrg sukses . Dan akhirnya brkat itu ak bsa jdi anak pintar di skolah.. bkannya pamer yah..

    Spa tau anak indonsia bsa ciptain teknologi di masa dpan nanti... ayo dukung anak jaman. Skrg mnuju. Hal positif dan lebih. Kreativ!

    ReplyDelete
  54. Halo kak! Aku sekarang anak kelas 8 tapi masih main kick the can, petak umpat, kejar-kejaran, bulu tangkis, muter-muter gak jelas sampai jatuh, dan lain-lain. Aku setujuh dengan pendapat kakak. Aku sering bingung sama bahasa kelasku (misalnya jaim) dan banyak yang ngomong omongan kotor, dan itu pun tidak enak di dengar denganku. Aku jadi berpikir, apakah aku yang aneh atau mereka?

    ReplyDelete
  55. Halo kak! Aku sekarang anak kelas 8 tapi masih main kick the can, petak umpat, kejar-kejaran, bulu tangkis, muter-muter gak jelas sampai jatuh, dan lain-lain. Aku setujuh dengan pendapat kakak. Aku sering bingung sama bahasa kelasku (misalnya jaim) dan banyak yang ngomong omongan kotor, dan itu pun tidak enak di dengar denganku. Aku jadi berpikir, apakah aku yang aneh atau mereka?

    Mereka juga terlalu fokus pada smartphone mereka. Aku jadi penasaran. HPku itu HP yang gak punya kamera dan gak bisa internetan. Sepupuku juga terlalu focus dalam smartphonenya. Kalau aku sering diajarin Ibuku tentang agama waktu masih kecil. Dikelas walaupun guru sudah marah-marah, pasti ada yang berisik. Ibuku sering cerita tentang pengalamannya waktu masih kecil dan aku rasa zaman sekarang sangat berbeda dengan masa lalu

    ReplyDelete
  56. Memang tidak semua anak jaman sekarang begitu, tapi sebagian sudah seperti itu.

    ReplyDelete